5 Hal yang Perlu Kamu Ketahui tentang Mendikbud Baru, Muhadjir Effendy | Blog Ruangguru

5 Hal yang Perlu Kamu Ketahui tentang Mendikbud Baru, Muhadjir Effendy

Prof. Muhadjir Effendy belakangan ini banyak disorot sejak beliau disebut-sebut menggantikan Anies Baswedan sebagai Menteri Pendidikan Nasional. Sosok Pak Anies melekat dengan baik di benak masyarakat. Jelas perubahan ini memancing banyak reaksi dari berbagai pihak. Eits, sebelum berkomentar, kenalan dulu yuk dengan Mendikbud baru kita.

Muhadjir Effendy

Pak Muhadjir Effendi lahir di Madiun pada 29 Juli 1956. Beliau adalah anak dari Pak Soeroja dan Ibu Sri Soebita. Ayah Muhadjir dikenal sebagai seorang guru madrasah dan kepala sekolah yang aktif berorganisasi. Seorang aktivis Partai Masyumi yang Sukarnois. Selain itu, beliau menekuni dunia kesenian wayang, sebagai dalang dan pembuat wayang kulit.

Muhadjir Effendy

Foto: beritasatu

Pak Muhadjir lalu memperistri Ibu Suryan Widati, salah satu dosen di Politeknik Negeri Malang. Keduanya dikaruniai tiga orang anak, Muktam Roya Azidan (11), Senoshaumi Hably (10), dan Harbyanto Ken Najjar (4).

Muhadjir Effendy

S-3: Program Doktor Ilmu-Ilmu Sosial, Pascasarjana Universitas Airlangga Surabaya, tamat 2008.
S-2: Program Magister Adminsitrasi Publik (MAP), Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, tamat 1996.
S-1: Sarjana Pendidikan Sosial IKIP MALANG, tamat 1982.
Sarjana Muda, Fak. Tarbiyah IAIN MALANG, tamat 1978.
PGAN 6 TAHUN, tamat 1974 di Madiun.
PGAN 4 TAHUN, tamat 1972 di Madiun.
SD AL-ISLAM, tamat 1968, di Madiun.

Pendidikan Tambahan:

  • Visiting Program, Regional Security and Defense Policy, National Defense University, Washington D.C., USA, 1993.
  • Long term course, The Management for Higher Education, Victoria University, British Columbia, Canada, 1991.

Muhadjir Effendy

Semasa kuliah, Pak Muhadjir menekuni profesi sebagai wartawan di beberapa media cetak. Beliau adalah kolumnis yang menyoroti masalah agama, pendidikan, sosial politik, serta kemiliteran. Beberapa di antaranya yaitu:

  • Komunikasi (koran kampus IKIP Malang) (1982)
  • Koran Bestari UMM (1986)
  • Majalah Semesta Surabaya (1979-1980)
  • Koran Warta Mahasiswa (Dirjen Dikti) (1978-1982)
  • Koran Mimbar Univ. Brawijaya (1978-1980)
  • Mingguan Mahasiswa (Surabaya) (1978).

Putra keenam dari sembilan bersaudara ini merupakan penulis yang produktif. Baik artikel di media massa, tulisan ilmiah di jurnal akademik, maupun buah pemikiran dalam bentuk buku. Beberapa buku yang dihasilkannya antara lain:

  • Dunia Perguruan Tinggi dan Kemahasiswaan
  • Bunga Rampai Pendidikan
  • Masyarakat Ekuilibrium:Meniti Perubahan dalam Bingkai Keseimbangan
  • Pedagogi Kemanusiaan: Sebuah Refleksi
  • Profesionalisme Militer: Profesionalisme TNI
  • Seperti Menyaksikan Dahlan Muda
  • Menata Kualitas Pendidikan Muhammadiyah
  • Muhammadiyah dan Pendidikan di Indonesia
  • Revitalisasi Pendidikan Muhammadiyah
  • Di Tengah Persaingan Nasional dan Global
  • Jati Diri dan Profesi TNI: Studi Fenomenologi

Muhadjir Effendy

Bidang Pendidikan :

2004-2008
Rektor Universitas Muhammadiyah Malang

2000-2004
Rektor Universitas Muhammadiyah Malang

1996-2000
Pembantu Rektor I/bidang akademik, Universitas Muhammadiyah Malang

1984-1996
Pembantu Rektor III/bidang kemahasiswaan, Universitas Muhammadiyah Malang

1986-sekarang
Dosen tetap IKIP Malang (sekarang Universitas Negeri Malang)

Muhadjir Effendi

Foto: detik.com

Lainnya:

2015-2012
Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah (Bidang Pendidikan Tinggi, Penelitian dan Pengembangan)

2014-sekarang
Anggota Dewan Riset Daerah (DRD) Jawa Timur

2014
Anggota Tim Visi Indonesia Berkemajuan, Pimpinan Pusat Muhammadiyah

2013-2017
Wakil Ketua Pengurus Pusat Himpunan Indonesia untuk Pengembangan Ilmu-Ilmu Sosial (HIPIIS)

2012-2016
Ketua Perhimpunan Keluarga Besar Pelajar Islam Indonesia (PKB-PII) Jawa Timur

2011-2014
Ketua Umum Pengurus Pusat Badan Kerjasama Perguruan Tinggi Islam Swasta (BKS-PTIS)

2011-2014
Penasehat Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Perwakilan Malang Raya

2010-2015
Anggota Dewan Pakar Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia (ICMI) Jawa Timur

2010-2015
Penasehat Badan Pengurus Cabang Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia Kabupaten Malang

2010-2014
Pembina Badan Pembina Olahraga Mahasiswa Indonesia (BAPOMI) Provinsi Jawa Timur

2010-sekarang
Anggota Dewan Pembina Ma’arif Institute for Culture and Humanity

2010-sekarang
Penasehat Ikatan Sarjana Administrasi Pendidikan Jawa Timur

2009-2012
Penasehat Perhimpunan Hubungan Masyarakat Indonesia, Malang Raya

2008-2011
Dewan Penasehat Persatuan Wartawan Indoensia (PWI) Malang Raya

25 Januari 2007
Badan Narkotika Nasional Republik Indonesia. Penasihat Panitia Kegiatan Sosialisasi P4GN (Pencegahan, Pemberantasan, Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba) dan Penyuluhan Sadar Narkoba Untuk 1000 Anggota Indonesia Lawyer Club, Surabaya

2006-2011
Anggota Badan Pelaksana Harian Pendidikan Ulama Tarjih Muhammadiyah (PUTM) PP. Muhammadiyah

2006-2011
Ketua Litbang Tapak Suci Putera Muhammadiyah

2005-2010
Anggota Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah

2005-2010
Wakil Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur

2005-2009
Ketua Bidang Kemahasiswaan Badan Kerjasama Perguruan Tinggi Islam Swasta Se-Indonesia (BKS-PTIS)

2000-2005
Wakil Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur

1997-2001
Ketua Badan Pendidikan Kader/Pembina Angkatan Muda Muhammadiyah (BPK/P-AMM) Muhammadiyah Wilayah Jawa Timur

1995-2000
Wakil Ketua Badan Pendidikan Kader/Pembina Angkatan Muda Muhammadiyah (BPK/P-AMM), PP Muhammadiyah

1986-1994
Ketua Tim Pembinaan Mahasiswa Perguruan Tinggi Muhammadiyah, Majelis DIKTI-LITBANG PP Muhammadiyah

1984-1989
Ketua Bidang Cendekiawan DPD Golkar Malang

1980
Ketua Umum Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) cabang Malang

1978-1983
Ketua Bidang Pendidikan KNPI Kodya Malang

1978
Ketua Pelajar Islam Indonesia (PII) Daerah Malang

1975-1980
Anggota Tapak Suci Putra Muhammadiyah

Apa saja yang ditawarkan-163

Nah, Pak Muhadjir sudah punya beberapa program nih, smart buddies. Bagi beliau, guru adalah kunci kesuksesan pendidikan untuk generasi penerus. Oleh sebab itu, tenaga pendidik harus benar-benar cakap, kompeten dan profesional dalam melaksanakan tugasnya. 

Muhadjir Effendy

Pemerintah memiliki kewajiban untuk mengembangkan iklim kerja pendidik yang kondusif serta inspiratif. Hal ini dilakukan dengan tujuan agar guru semakin berkembang dan maju.

Muhadjir Effendy

Menurut pandangan beliau, iklim kerja seperti hal-hal di atas harus ditinggalkan. Selain hanya cocok untuk kuli tanam tebu di zaman cultuurstelsel, juga tidak mengundang putra-putri terbaik bangsa menjadi guru. Pria yang juga suka bermain wayang ini mengatakan bahwa beliau akan membangun pendidikan Indonesia baik dari segi sarana dan prasarana. Juga, sumber daya manusia pendidiknya yang menyesuaikan dengan kebutuhan di Indonesia. Kendala dalam hal ini sudah jadi masalah klasik. Dilihat dulu mana yang paling urgent karena anggaran terbatas.

Beliau menilai, untuk meningkatkan kapabilitas SDM di bidang pendidikan, kementerian akan meningkatkan fungsi-fungsi di program yang sebelumnya sudah dijalankan. Ada program insentif untuk para guru, bagaimana bisa meningkatkan profesionalisme, dan sebagainya. Menteri akan mempelajari lebih lanjut perihal perekrutan tenaga pengajar kontrak maupun honorer. “Tentu saja itu tidak akan betul-betul selesai 100%, karena namanya tenaga didik itu di mana pun selalu mengalir,” jelas Pak Muhadjir. Sistem kurikulum pendidikan di Indonesia yang kerap berganti punya sifat yang berkesinambungan. Setiap semester dan pertahunnya ada evaluasi yang dilakukan oleh kementerian terkait implementasi kurikulum tersebut. 

Dilihat dari sepak terjangnya di dunia budaya dan pendidikan, tidak heran beliau terpilih menjadi Mendikbud baru. Terbukti dari terpilihnya beliay selama dua periode berturut-turut menjadi Rektor Universitas Muhammadiyah Malang. Di saat itu juga pria yang mendapat tanda jasa Satayalencana Karya Satya XX Tahun 2010 ini berhasil membawa UMM menjadi kampus swasta terbaik Indonesia. Selain itu, beliau menjabat sebagai Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Bidang Pendidikan dan Kebudayaan. Semoga Pak Muhadjir dapat membenahi pendidikan dasar dan menengah di Indonesia. Pendidikan merupakan pondasi bagi pembentukan karakter bangsa. Yuk, turut serta mencerdaskan bangsa!

Ruangguru

Situs Pencarian Guru Privat & Konten Pembelajaran #1 di Indonesia

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Share This
Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.