Salah Jurusan Tapi Ingin Tetap Selesaikan Kuliah? Coba Terapkan 5 Hal Berikut | Blog Ruangguru

Salah Jurusan Tapi Ingin Tetap Selesaikan Kuliah? Coba Terapkan 5 Hal Berikut

“Salah jurusan itu menyeramkan,” kata beberapa mahasiswa yang mengalami. Terlebih ketika jurusan itu adalah pilihanmu sendiri. Apalagi, jika kamu mulai menyadari itu di semester tanggung, misalnya empat atau lima. Ingin pindah jurusan, kok rasanya kepalang tanggung. Kalau melanjutkan kuliah, tidak ada rasa sreg di hati. 

- Salah jurusan menakutkan

Salah jurusan menakutkan? (Sumber: collegecandy.com)

Sebelum kamu benar-benar menganggap diri salah jurusan, coba pikir lagi. Mungkin kamu hanya merasa bosan dan butuh penyegaran. Bertemu orang baru atau merasakan suasana tempat baru bisa dicoba. 

Hal di atas sudah dilakukan, sementara kejengahan masih melanda? Bolehlah kamu menganggap, mungkin memang salah jurusan. Kurangnya mengenal diri sendiri dan informasi jurusan kuliah menjadi beberapa penyebab salah jurusan terjadi.

Lantas, akankah bermalas-malasan menjadi benar ketika dihadapkan pada situasi ini? Tidak sedikit lho biaya yang orang tua kamu investasikan. Tidak sebentar juga lho waktu yang telah kamu gunakan. 

Bila kamu bertekad untuk tetap menyelesaikan studi yang telah kamu mulai, berikut Ruangguru sarikan lima kegiatan yang bisa kamu lakukan ketika salah jurusan. Simak dan coba dipraktikkan ya

1. Bangun pertemanan yang baik 

Cari sesuatu yang membuat kamu bisa bertahan di jurusan. Bila dalam hal akademik membuatmu jengah, jangan menutup diri dari pergaulan di antara teman-teman jurusan ya, smart buddies. Paling tidak ikatan dengan teman mendorongmu untuk tetap semangat melanjutkan studi. Bagaimana caranya? Kamu masih mendapat sokongan informasi, walaupun tidak stay alert dengan pengumuman jurusan. Informasi ini bisa berupa deadline pengumpulan tugas, pemberitahuan jadwal ujian, hingga pengumuman kelas ditiadakan. Ingat, bukankah menyelesaikan studi sudah harga mati? 

- Teman jurusan membuat semangat menyelesaikan tuntutan akademik

Teman jurusan membuat semangat menyelesaikan tuntutan akademik. (Sumber: huffingtonpost.com)

2. Gali minat melalui berbagai workshop 

Salah jurusan bukan berarti kamu boleh berhenti belajar ya. Bahkan kamu harus belajar lebih giat lho. Bila kamu tidak menemukan ketertarikan dan gairah belajar di jurusan, kamu harus belajar mandiri di bidang yang kamu minati. Sekarang mudah kok menjalin hubungan dengan orang-orang yang sudah expert di bidangnya. Coba cari workshop-workshop kampus yang sesuai. Manfaatkan kartu mahasiswamu, smart buddies. Beberapa workshop menyediakan potongan harga bahkan gratis dengan menunjukkan kartu mahasiswa. Hal ini juga bisa jadi kesempatan untuk menantang dirimu sendiri. Apakah kamu benar-benar tertarik dengan minat itu atau hanya latah belaka? Sebagian kesalahan terjadi karena ketidaktahuan kita lho. Kadang investasi energi, biaya, dan waktu diperlukan untuk mengenal diri lebih dalam. Jangan langsung menyerah ya

- Teman jurusan membuat semangat menyelesaikan tuntutan akademik

Kesempatan mengenal lebih dalam minat melalui workshop. (Sumber: pnnd.com)

3. Hadiri kursus 

Ingin lebih serius mempelajari minatmu itu? Bagaimana jika mendaftarkan diri untuk kursus tertentu? Biasanya materi kursus dirancang untuk beberapa pertemuan dengan struktur yang lebih rapi. Bahkan, ada tugas yang harus kamu selesaikan dan feedback yang kamu dapatkan lho. Bila tidak menemukan lembaga offline (luar jaringan) yang tersedia, banyak kok kursus-kursus online (dalam jaringan) yang dapat kamu ikuti bahkan ada yang tanpa biaya. Apalagi jika kamu ingin berkarir profesional di hobi dan minatmu itu. Tunjukkan ya kalau kamu tidak hanya mengikuti trend

- Menuntut ilmu melalui kursus

Menuntut ilmu melalui kursus. (Sumber: studyinfrance-aram.com)

4. Gabung dengan organisasi atau komunitas 

Membangun jaringan itu penting. Melalui organisasi, kamu bisa bertemu orang-orang dengan visi yang sama. Juga, menemui orang yang bergerak bersama memperjuangkan nilai-nilai kehidupan. Beberapa hal bahkan memantik idealisme. Berbagai soft skill pun dapat diasah di sini. Komunikasi efektif, kepemimpinan, dan manajemen proyek adalah beberapa di antaranya. Bukan tidak mungkin lho kamu menemukan wadah untuk mendalami minatmu di sini. Misalnya, kamu jurusan Teknik Sipil tapi memiliki minat yang tinggi pada videografi. Kamu dapat menawarkan diri untuk membuat profil atau dokumentasi acara di komunitas. Bisa menjadi tambahan portofolio juga, kan

- Membangun jaringan pertemanan sambil mengasah soft skill

Membangun jaringan pertemanan sambil mengasah soft skill. (Sumber: youthcentral.com)

5. Cari kesempatan magang sesuai minat 

Meskipun merasa salah jurusan, tidak salah lho untuk mempersiapkan kehidupan pasca kampus. Coba tambah portofolio di pekerjaan-pekerjaan sesuai minatmu. Melalui kesempatan magang ini, kamu dapat bertemu mentor yang membimbing kamu memperdalam minat. Buktikan kalau kamu memiliki kemampuan di bidang itu ya. Percayalah apapun latar belakang pendidikan, kamu bisa berkarir sesuai minat asal menunjukkan kemampuan kok. Apalagi jika dapat menorehkan prestasi, tentu dapat menjadi tambahan poin. 

- Menjadi peserta magang

Menjadi peserta magang. (Sumber: unomaha.edu)

Salah jurusan tidak begitu menyeramkan kok. Eksplorasi! Itu yang penting kamu lakukan ketika merasa salah jurusan. Sekadar menggerutu tidak akan menyelesaikan masalah, smart buddies. Hal yang perlu diingat adalah dunia karir memandang dirimu bukan hanya dari nilai akademik, tapi juga pengalaman. Bayangkan jika nanti wisuda, kamu dapat mendapat banyak pencapaian. Satu tentang gelar akademik formal, selebihnya tentang keberhasilan menaklukkan hal yang kamu tidak senangi. Ingat, tidak ada ilmu yang sia-sia lho. Siapa tahu suatu saat nanti kamu dapat memadukan background kuliah dengan minat? Sungguh karya yang luar biasa, bukan? (NM/TN) 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Share This
Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.