IPA Kelas 7 | Memahami 8 Fase Bulan dan Gerhana

Created by : Ruangguru
on Aug 12, 2018 7:00:00 PM
5 min read

IPA_7

Artikel IPA kelas 7 ini membahas tentang alasan mengapa bentuk bulan selalu berbeda, 8 fase bulan, dan gerhana bulan dan matahari 

--

Apa bentuk bulan terakhir yang kamu ingat? Lalu, coba perhatikan bentuk bulan malam ini. Apakah sama? Kenapa, ya, bentuk bulan bisa berubah-ubah kayak gitu? Mungkin terkahir kali kamu melihat bulan berbentuk bola sempurna. Kayak bakso yang terbang-terbang di langit dan bikin ngiler. Tapi di lain waktu, bisa saja bentuknya hanya terlihat setengah. Bukan. Ini bukan karena ketutupan awan. Tapi, hal ini disebabkan oleh fase bulan.

Apa, tuh, fase bulan?

Fase bulan merupakan perubahan bentuk bulan jika dilihat dari bumi. Perubahan ini bisa terjadi karena di luar angkasa, bulan selalu berputar mengelilingi bumi. Iya, hal ini dinamakan revolusi bulan. Kalau kamu tahu bahwa bumi selalu bergerak berputar mengelilingi matahari, demikian juga dengan bulan. Dia berputar mengelilingi bumi dari barat menuju timur. Sekali berevolusi terhadap bumi, dia membutuhkan waktu 29,5 hari.

revolusi bulanRevolusi bulan terhadap bumi (sumber: giphy.com)

 

Oke, sekarang kita kembali ke pertanyaan awal: Kenapa bentuk bulan bisa berbeda-beda dan apa saja fase bulan?

Tentu, karena bulan bergerak mengelilingi bumi, maka bagian bulan yang terkena sinar matahari juga akan berbeda-beda. Hal ini lah yang menyebabkan bentuk bulan seolah-olah berubah. Padahal, di luar angkasa sana, bentuk bulan tetap bulat kayak bakso. Bukan sabit, setengah lingkaran, apalagi datar kayak muka dia sewaktu kamu coba ngelucu.

Secara umum, ada 8 fase bulan:

fase bulan

8 Fase bulan (sumber: space.com)

 

1. Fase New Moon (Bulan Baru)

Fase new moon adalah fase di mana bulan menjadi konjungsi antara matahari dan bumi. Maksudnya, bulan menjadi “jembatan” yang berada di tengah-tengah matahari dan bumi. Bayangkan deh posisi itu. Kira-kira kayak apa? Ya, betul. Ini adalah fase yang memungkinkan terjadinya gerhana matahari. Pada saat ini, cahaya matahari yang seharusnya menyinari bumi terhalang oleh bulan. Akibatnya, bagian bulan yang menghadap bumi tidak terkena cahaya matahari. Jadi, deh, dari bumi, bulan seolah-olah tidak terlihat sama sekali.

gerhana matahari

Gerhana Matahari (sumber: detik.com

 

2. Fase Waxing Cresent (Hilal awal bulan/bulan sabit awal)

Setelah mengalami fase new moon, bulan bergerak meninggalkan konjungsi (titik tengah antara matahari dan bumi). Selama fase ini, bagian bulan yang terkena cahaya matahari hanya kurang dari setengah. Makanya, dari bumi akan terlihat bulan menyerupai bentuk seperti sabit. Fase ini terjadi pada hari ke-1, 2, dan 3.

3. Fase First Quarter (Paruh awal)

Bulan terus bergerak dan kini berada di seperempat lingkaran dari posisi awal. Karena posisinya sudah pas, maka bagian matahari yang bersinar pun tepat terkena di setengah bagian bulan. Alhasil, pada fase ini kita melihat bulan berbentuk setengah lingkaran. Fase ini terjadi pada tanggal 6, 7, dan 8.

Baca juga: Yuk, Belajar Menggunakan Mikroskop!

4. Fase Waxing Gibbous (Cembung awal)

Setelah melewati seperempat putaran bulan, maka fase selanjutnya dinamakan waxing gibbous. Saat ini, bulan berada agak “di belakang” bumi. Bagian yang terkena cahaya matahari adalah ¾-nya. Alhasil, ketika kita melihat bulan dari bumi, bentuknya menjadi cembung (bagian ¾ bulan). Fase ini terjadi di hari ke 10, 11, dan 12.

5. Full Moon (Bulan Purnama)

Fase Full Moon adalah fase di mana matahari, bumi, dan bulan, berada pada satu garis lurus. Mirip seperti pada fase first quarter. Bedanya, bulan berada di belakang bumi. Sehingga cahaya matahari yang seharusnya menyinari bulan, tertutup oleh bumi yang ukurannya lebih besar. Hasilnya, bulan terlihat bulat sempurna kayak bakso.

Satu hal yang unik dari fase ini adalah, full moon dapat memunculkan fenomena gerhana bulan. Iya, gerhana bulan yang keren itu lho. Fase ini terjadi di hari ke-13, 14, dan 15.

GERHANA BULAN

 

6. Wanning Gibbous (Cembung akhir)

Setelah melewati “setengah putaran”, fase bulan kembali ke awal. Pergerakan bulan terus ke barat sehingga cahaya matahari sedikit tertutup oleh bumi. Hasilnya, bulan terlihat cembung (3/4 bagian bulan) dari bumi. Fase ini terjadi di hari ke-17, 18, dan 19.

7. Third Quarter (Paruh akhir)

Fase ini adalah saat di mana posisi bulan sudah mencapai ¾ putaran. Karena letaknya, cahaya matahari menyinari setengah bagian bulan. Sehingga dari bumi, bulan terlihat setengah lingkaran. Fase ini terjadi di tanggal 21, 22, dan 23.

8. Wanning Cresent (Hilal akhir bulan/bulan sabit akhir)

Seperti namanya, fase ini merupakan saat di mana bulan kembali berbentuk sabit. Saat ini, bulan sudah hampir mengitari bumi sebanyak satu putaran penuh. Fase ini terjadi di tanggal 27, 28, dan 29. Setelah fase ini, bulan akhirnya kembali ke posisi awal (new moon), di mana bulan berada di depan bumi dan kembali tidak terlihat.

Gimana, ternyata bentuk bulan yang selama ini kita lihat bukan semata-mata karena tertutup awan, kan? Apalagi kalau sampai ada yang mengatakan bulan itu bentuknya ada banyak. Jadi, meskipun di luar angkasa bulan berbentuk bulat, kita dapat melihatnya dengan berbagai macam bentuk karena adanya fase bulan. Kalau kamu ingin memelajari materi seperti ini dengan menonton video animasi menarik, coba aja saksikan fase-fase bulan di ruangbelajar!

ruangbelajar

Tags: konsep pelajaran SMP Kelas VII ipa vii

Beri Komentar

Letak Geografis dan Letak Astronomis Indonesia

Sep 19, 2017 5:27:18 PM
3 min read

5 Soal UN Matematika SMA (IPA) 2017 dan Pembahasannya

Mar 22, 2017 11:35:26 AM
5 min read

5 Akibat Revolusi Bumi Bagi Kehidupan

Oct 8, 2017 2:32:23 PM
6 min read

Latihan dan Pembahasan Soal UN Bahasa Indonesia SMP 2017

Apr 25, 2017 5:30:44 PM
11 min read

Anak IPA? Ini Latihan Soal UN Biologi SMA (2017) dan Pembahasannya

Mar 27, 2017 3:35:27 PM
5 min read