Analisis Unsur Intrinsik Cerpen

Bahasa Indonesia_11

Squad, kali ini kita akan belajar mengenai materi yang pastinya sudah tidak asing lagi untuk kalian, yaitu cerpen. Saat di kelas IX dulu, kalian juga sudah belajar mengenai pengertian cerpen beserta dengan unsur intrinsiknya. Setelah mempelajari materinya, sekarang saatnya kita mencoba untuk membedah unsur-unsur intrinsik yang ada pada sebuah cerpen yang berjudul “Seragam” karya A. K. Basuki yang sempat dimuat pada Kompas Minggu, 12 Agustus 2012.

“Dia adalah sahabat masa kecil terbaik saya. Bertemu dengannya, mau tidak mau mengingatkan kembali pada pengalaman kami dahulu. Pengalaman yang menjadikan dia, walau tidak setiap waktu, selalu lekat di ingatan saya. Tentu dia mengingatnya pula, bahkan saya yakin rasa yang diidapnya lebih besar efeknya. Karena sebagai seorang sahabat, dia jelas jauh lebih tulus setia daripada saya.”

Malam itu saya berada di sini, memperhatikannya belajar. Teplok yang menjadi penerang ruangan diletakkan di atas meja, hampir mendekat sama sekali dengan wajahnya jika dia menunduk untuk menulis. Di atas amben, ayahnya santai merokok. Sesekali menyalakan pemantik jika bara rokok lintingannya soak bertemu dengan potongan besar cengkeh atau kemenyan yang tidak lembut diirisnya. Ibunya, seorang perempuan yang banyak tertawa, berada di sudut sembari bekerja memilin sabut-sabut kelapa menjadi tambang.

Rasanya belum terlalu lama kamu berada di sana dan bumbung baru terisi beberapa ekor jangkrik ketika tiba-tiba angin berubah perangai. Lidah api bergoyang menjilat wajah saya yang tengah merunduk. Kaget, pantat obor itu justru saya angkat tinggi-tinggi sehingga minyak mendorong sumbunya terlepas. Api dengan cepat berpindah membakar punggung saya!

ciri2 cerpen

Analisis Unsur Intrinsik Cerpen

1. Tema

Tema adalah suatu pokok masalah yang mendasari sebuah cerita (gagasan pokok dasar cerita).

2. Alur atau Plot

Alur atau plot adalah sebuah langkah atau jalan dari sebuah cerita.

Contoh: “Bertemu dengannya, mau tidak mau mengingatkan kembali pada pengalaman kami dahulu.” (alur mundur atau kilas balik)

3. Penokohan atau Perwatakan

Penokohan adalah pemberian suatu watak atau sifat (karakter) pada tokoh cerita.

Contoh: Ibunya, seorang perempuan yang banyak tertawa (karakter tokoh yang ramah dan banyak tertawa)

4. Latar

Setting atau latar adalah tempat peristiwa, waktu dan suasana cerpen itu dilakukan.

Contoh: Malam itu saya berada di sini, memperhatikannya belajar. (latar waktu)

5. Sudut pandang

Sudut pandang adalah cara bercerita atau cara pandang visi seorang pengarang pada suatu peristiwa dalam cerpen.

Contoh: Karena sebagai seorang sahabat, dia jelas jauh lebih tulus setiap daripada saya. (sudut pandang orang pertama)

6. Amanat

Amanat adalah sebuah pesan atau harapan seorang penulis cerita kepada pembaca agar pembaca mau bertindak atau melakukan sesuatu.

7. Gaya Penceritaan

Gaya penceritaan itu dapat dilihat dari segi bahasa dan nada.

Contoh: Lidah api bergoyang menjilat wajah saya yang tengah merunduk. (gaya bahasa menggunakan majas personifikasi)

unsur intrinsik cerpen-2Contoh Soal

Soal 1 (Soal UN Bahasa Indonesia 2015)

Bacalah kutipan cerita berikut!

    “Orangtua Ari ingin Ari pindah ke Kota Malang untuk melanjutkan SMP di sana. Memang orang tuanya tinggal di Malang, sedangkan di sini Ari tinggal bersama neneknya.”

    Ibu terdiam sejenak, lalu berkata lagi. “Oh Lasmi, berpisah dengan teman sekolah itu biasa. Kan, tidak selamanya kalian dalam satu sekolah, lama-kelamaan kau akan melupakan Ari juga.”

    “Ah, tidak bisa, Bu. Ibu tahu selama ini Ari sudah seperti saudara sendiri,” kata Lasmi terbata-bata.

Konflik dalam kutipan cerita tersebut adalah …

  1. Lasmi sangat kesal karena Ibu menginjinkan Ari pindah ke Malang.
  2. Lasmi ingin ikut pindah ke Malang jika Ari melanjutkan SMP di sana.
  3. Lasti tidak dapat menerima atas kepindahan Ari ke Malang.
  4. Lasmi menyadari bahwa kepindahan teman sekolah itu biasa.

Jawaban : C

Pembahasan : Konflik merupakan bagian dari alur. Konflik ditandai dengan adanya pertentangan masalah. Masalah pertama dari kutipan cerpen tersebut adalah rencana kepindahan Ari ke Malang. Sementara, masalah kedua adalah Lasti tidak terima Ari pindah karena ia pikir bahwa ia akan kehilangan teman. Pertentangan antara masalah pertama dan kedua ini disebut dengan konflik. Dengan demikian, jawaban yang tepat adalah C.

Agar kamu dapat semakin lancar dan tidak kebingungan saat mengerjakan soal, banyak-banyaklah berlatih ya Squad. Jangan hanya membaca materi saja. Berlatih soal-soal dapat mengasah kemampuan kamu dalam memahami konsep suatu materi. Yuk, perbanyak latihan soal di ruangbelajar. Setelah menonton video belajar beranimasi, kamu bisa berlatih soal-soal dan men-download rangkuman beranimasi untuk #BelajarJadiMudah.

ruangbelajar 

Beri Komentar