Mengenal Angka Romawi: Sejarah, Urutan, dan Cara Menulisnya

Kenya Swawikanti Des 26, 2020 • 6 min read


Angka Romawi

Artikel ini membahas tentang angka Romawi, mulai dari sejarah, urutan, hingga cara menulisnya. Kita simak bareng, yuk!

---

“4 tuh angka Romawinya IV apa VI, ya? IV deh kayaknya.. Eh, apa VI, ya? Duh, kenapa bisa lupa gini, sih?”

Hayoo, siapa dari kalian yang sering lupa angka Romawi kayak kejadian barusan? Mari kita berkumpul.

Hah? Berkumpul? Kok jadi kayak lirik lagu “Gembira Berkumpul”-nya Tasya, ya?

Ayo kawan

Ayo kawan berkumpul

Berkumpul

Bersenang senang semuanya~

Haish, malah nyanyi.

Nyanyinya nanti dulu, sekarang kita kenalan dulu yuk, sama angka Romawi!

Pengertian Angka Romawi

Angka Romawi atau bilangan Romawi merupakan sistem penomoran yang berasal dari Romawi kuno. Sistem penomoran ini menggunakan huruf Latin sebagai simbol untuk melambangkan angka numerik. Angka Romawi biasa digunakan untuk penomoran pada bab buku, penomoran pada seri olimpiade olahraga, serta digunakan untuk menandakan waktu pada jam dinding atau jam tangan.

Sejarah Angka Romawi

Salah satu hipotesis menyebutkan bahwa angka Romawi berasal dari goresan-goresan hitungan yang digunakan oleh para penggembala Italia dan Dalmasia hingga abad ke-19. Tapi, sejak munculnya angka modern, angka Romawi sudah tidak banyak digunakan. Salah satu penyebabnya adalah karena tidak ada angka 0 pada angka Romawi. Hal ini dianggap dapat menyulitkan bagi perkembangan sistem matematika.

Baca juga: Al Khawarizmi, Ilmuwan Terpenting dalam Sejarah Matematika

Urutan Angka Romawi

Angka Romawi menggunakan total tujuh huruf Latin yang dikombinasikan sedemikian rupa untuk membentuk suatu angka tertentu.

Karakter Dasar Angka Romawi

Nah, karena kita sudah tau huruf-huruf apa saja yang dipakai dalam angka Romawi, maka sekarang waktunya kita belajar mengenai urutan angka Romawi. Perhatikan baik-baik, ya.

1 = I                        11 = XI              60 = LX

2 = II                       12 = XII             70 = LXX

3 = III                      13 = XIII            80 = LXXX

4 = IV atau IIII*        14 = XIV           90 = XC

5 = V                       15 = XV            100 = C

6 = VI                      19 = XIX           400 = CD

7 = VII                     20 = XX            500 = D

8 = VIII                    30 = XXX          900 = CM

9 = IX                      40 = XL             1000 = M

10 = X                     50 = L                5000 = IƆƆ**

*IIII terkadang masih digunakan pada jam, tetapi tidak umum

** I diikuti dengan 2 buah C terbalik

Penulisan Angka Romawi

Angka Romawi menggunakan empat sistem penulisan, yaitu penjumlahan, pengurangan, pengulangan, dan campuran. Yuk, kita bahas satu per satu!

1. Sistem Penjumlahan

Jika ada angka Romawi yang terdiri dari dua angka atau lebih, dengan angka di sebelah kirinya lebih dari atau sama dengan angka di sebelah kanannya, maka susunan angka itu menggunakan sistem penjumlahan.

Contoh:

a. VI = 5 + 1 = 6

b. LXVII = 50 + 10 + 5 + 1 + 1 = 67

2. Sistem Pengurangan

Jika ada angka Romawi yang terdiri dari dua angka atau lebih, dengan angka di sebelah kirinya kurang dari angka di sebelah kanannya, maka susunan angka itu menggunakan sistem pengurangan.

Contoh:

a. IV = 5 - 1 = 4

b. XL = 50 - 10 = 40

3. Sistem Pengulangan

Merupakan sistem penulisan dengan mengulang angka yang sama secara berurutan.

Contoh:

a. III = 1 + 1 + 1 = 3

b. CC = 100 + 100 = 200

Aturan Tambahan Penulisan Angka Romawi

4. Sistem Campuran

Merupakan sistem penulisan yang menggabungkan ketiga sistem sebelumnya.

Contoh:

a. XCVIII = XC + V + I + I + I

               = (100 - 10) + (5 + 1 + 1 + 1)

               = 90 + 8

               = 98

b. MDCCCXLVII = M + D + C + C + C + XL + V + I + I

                           = 1000 + 500 + 100 + 100 + 100 + (50 - 10) + 5 + 1 + 1

                           = 1000 + 500 + 100 + 100 + 100 + 40 + 5 + 1 + 1

                           = 1847

Nah, itu tadi penjelasan lengkap mengenai angka Romawi. Gimana, nih? Sudah paham, kan? Atau malah pusing dan mata berkunang-kunang? Supaya nggak pusing, yuk cobain roboguru sekarang juga! Kamu bisa upload soal dan langsung dapat pembahasan serta video belajar secara gratis.

Roboguru Whatsapp

 

Referensi:

Gregersen, E. ‘Roman Numeral’, Britannica, [Daring]. Tautan: https://www.britannica.com/topic/Roman-numeral (Diakses: 16 Desember 2020)

Tampomas, H. ‘Bilangan Romawi’, Rumus-Rumus Dasar Matematika, [Daring]. Tautan: https://www.academia.edu/35926230/Husein_Tampomas_Rumus_rumus_Dasar_Matematika (Diakses: 16 Desember 2020)

Wening, T. ‘Mengapa Angka Romawi Tidak Digunakan Secara Luas? Ketahui Sejarah Angka Romawi’, Bobo.id, 25 Januari 2020 [Daring]. Tautan: https://bobo.grid.id/read/081998974/mengapa-angka-romawi-tidak-digunakan-secara-luas-ketahui-sejarah-angka-romawi?page=all (Diakses: 16 Desember 2020)

Wikipedia. ‘Angka Romawi’, Wikipedia, [Daring]. Tautan: https://id.wikipedia.org/wiki/Angka_Romawi (Diakses: 16 Desember 2020)

Beri Komentar