Biologi Kelas 11 | Kelainan pada Sistem Saraf dan Sistem Endokrin

Kelainan Sistem Saraf dan Sistem Endokrin

Squad, setelah sebelumnya kalian sudah mempelajari mengenai kelainan pada beberapa sistem di tubuh manusia, sekarang saatnya kalian belajar mengenai kelainan pada sistem saraf dan sistem endokrin manusia. Wah, jadi mereka juga berpotensi mengalami gangguan, ya? Tentu saja. Oleh karena itu, kamu harus tetap menjaga kesehatan, ya! Kuy, sekarang kita belajar mengenai kelainan pada sistem saraf dan sistem endokrin! 

Kelainan Pada Sistem Saraf

Kelainan sistem saraf yang pertama disebut dengan Epilepsi. Epilepsi adalah kelainan pada neuron di otak. Penderita epilepsi tidak dapat merespon berbagai rangsangan dalam berbagai bentuk. Selain itu, otot-otot rangka juga berkontraksi secara tidak terkontrol. Selain epilepsi, Alzheimer juga merupakan kelainan pada sistem saraf. Alzheimer biasanya menyerang mereka yang sudah berumur di atas 65 tahun. Gejala penderita Alzhaimer antara lain berkurangnya kemampuan dalam mengingat. Kalau kamu sering menonton drama, tentu kamu familiar dengan penyakit ini, karena sudah banyak sekali drama yang mengangkat penyakit ini sebagai latar belakang ceritanya. 

Selain kedua penyakit di atas, Migrain juga termasuk dalam gangguan sistem saraf. Hayo, siapa yang sering sekali migrain? Migrain disebabkan oleh kurangnya suplai oksigen pada salah satu bagian otak. Semoga kamu yang sering menderita migrain bisa segera sembuh dan nggak kumat-kumat lagi, ya! Selain migrain, untuk kamu yang pernah mengalami gegar otak akibat cedera di kepala, berarti kamu juga pernah mengalami gangguan sistem saraf. Gangguan sistem saraf yang terakhir adalah amnesia. Pasti kamu familiar dengan istilah ini kan? Amnesia adalah ketidakmampuan mengingat hal yang telah terjadi karena ada cedera pada otak. Amnesia sendiri ada yang bersifat permanen, ada pula yang bersifat sebagian. 

Kelainan Pada Sistem Endokrin

Squad, tahukah kamu, dalam sistem endokrin terdapat hormon yang disebut dengan Growth Hormon (GH). Nah, jika jumlah GH pada tubuh seseorang tidak seimbang, maka akan terjadi salah satu dari tiga penyakit tersebut: Dwarfisme, Gigantisme, dan Akromegali. Sesuai dengan namanya, Dwarfisme adalah kekerdilan akibat kekurangan GH, sedangkan Gigantisme adalah pertumbuhan yang melebihi kapasitas normal karena kelebihan GH. Sedangkan yang dimaksud dengan Akromegali adalah pertumbuhan yang tidak seimbang akibat kelebihan GH ketika sudah dewasa. 

Apakah kamu pernah mendengar istilah Kretinisme? Kretinisme adalah kekerdilan dan keterbelakangan mental karena kurangnya hormon yang diproduksi oleh kelenjar tiroid. Ini juga merupakan salah satu bentuk gangguan pada sistem endokrin. Selain kretinisme, ada juga yang disebut dengan myxedema. Myxedema adalah kondisi ketika kecepatan metabolisme tubuh rendah akibat kurangnya hormon yang juga diproduksi oleh kelenjar tiroid. 

Baca juga: Macam-Macam Kelainan Sistem Ekskresi

Kamu suka makanan yang bergaram? Ingat nggak sih, di kemasan garam biasanya tertulis kalau garam itu mengandung yodium. Nah, kamu tau nggak sih, kenapa kamu harus mengonsumsi makanan yang beryodium? Kamu harus mengonsumsi makanan beryodium untuk mencegah penyakit gondokan. Wah, jadi gondokan itu gangguan pada sistem endokrin juga? Tepat sekali! Contoh gangguan sistem endokrin yang terakhir adalah tetanus. Tetanus merupakan kondisi turunnya kadar kapur dalam darah karena kurangnya produsi parathormon. Gejala yang timbul pada penderita tetanus adalah kejang otot, gelisah, dan kesemutan. 

Squad, jangan lupa ya untuk selalu menjaga kesehatan supaya tidak sakit. Kamu masih ingin belajar lebih lanjut tentang materi ini? Yuk, belajar bersama di Ruangguru digitalbootcamp! Kamu bisa belajar dengan tutor standby hanya lewat group chat. Psst... kamu juga bisa ketemu dengan teman-teman seluruh Indonesia, lho. Yuk, ikutan sekarang!

New Call-to-action

Beri Komentar

Recent Posts