Cara Menentukan Indikator Asam Basa | Kimia Kelas 11

Fahri Abdillah Mei 3, 2018 • 5 min read


kimia kelas 11 sma materi tentang asam dan basa

Squad, kamu sudah tahu belum cara menentukan suatu larutan itu mengandung asam atau basa? Ada nih caranya, yaitu dengan menggunakan indikator asam basa. Indikator itu merupakan suatu senyawa kompleks yang bisa bereaksi dengan asam dan basa. Dengan indikator, kita jadi bisa mengetahui suatu zat bersifat asam atau basa. Nah indikator sendiri terbagi menjadi beberapa jenis, yaitu indikator alami, indikator universal, dan yang paling umum digunakan adalah kertas lakmus dan pH meter. Biar lebih jelas lagi, yuk baca penjelasannya di bawah ini!

1. Indikator alami

Kamu tahu apa itu indikator alami? Indikator alami itu adalah indikator yang dibuat menggunakan ekstrak tumbuhan-tumbuhan seperti bunga, umbi, kulit buah, juga daun-daun berwarna. Nah contoh spesifiknya itu kunyit, kubis merah, kubis ungu, bunga sepatu, bunga mawar, bayam merah, geranium.

Dengan menggunakan indikator ini, kita bisa nih menentukan suatu larutan bersifat asam, basa, atau netral. Cara mengetahuinya itu dengan meneteskan ekstrak tumbuhan tadi ke dalam sebuah larutan, kemudian lihat perubahan warnanya. Dari perubahan warna itulah kita bisa tahu mana larutan yang mengandung asam atau basa.

tabel indikator alami asam dan basa

2. Indikator universal

Berbeda dengan indikator alami, indikator universal merupakan campuran dari berbagai macam indikator yang dapat menunjukkan pH (power of hydrogen) suatu larutan dari perubahan warnanya. Untuk menunjukkan keasaman dan kebasaan, kamu bisa lihat pada rentang pH 1-14. Oke, sekarang kita lihat warna-warna yang menandakan pH larutan yang telah ditambahkan indikator universal:

Tabel indikator universal tentang asam dan basa

Kamu bisa lihat kan ada warna kuning, merah, hijau, juga biru. Untuk yang warna kuning sampai merah itu menunjukkan larutan asam, kemudian warna biru sampai biru tua, begitu juga ungu itu menunjukkan larutan basa, sedangkan warna hijau berarti menunjukkan bahwa larutan tersebut netral.

Baca juga: Mengenal sifat dan klasifikasi asam basa

Sekarang kita lihat komponen indikator universalnya.

tabel indikator universal 2 tentang asam dan basa

Indikator universal dapat berbentuk kertas maupun larutan, begini penjelasannya Squad:

  • Kertas

kertas lakmus indicator asam dan basa

Kertas lakmus (Sumber: indonesian.alibaba.com)

Kertas di sini berupa kertas serap berbentuk strip, dan tiap kotak kemasan indikator jenis ini dilengkapi dengan peta warna. Nah cara menggunakannya itu mudah banget. Kamu tinggal mencelupkan sehelai kertas indicator ke dalam larutan yang akan kamu ukur pH-nya. Jika berubah menjadi merah, berarti larutan tersebut asam, jika berwarna biru, maka larutan tersebut basa.

  • Larutan

larutan indikator asam dan basaLarutan indikator (Sumber: www.carolina.com)

Salah satu contoh dari larutan indikator universal ini adalah larutan metil jingga (Metil Orange = MO). Nah, jika pH-nya kurang dari 6, larutan ini akan berwarna jingga, sedangkan pada pH lebih dari 7, warnanya menjadi kuning. Kamu sudah tahu kan rentang pH beserta warna-warnanya? Yap, seperti yang sudah dijelaskan pada tabel di atas.

3. pH meter

Berbeda dari indikator alami dan indikator universal, pH meter merupakan sebuah alat elektronik atau bisa dikatakan alat yang lebih modern untuk mengukur pH (derajat keasaman atau kebasaan) suatu cairan (ada elektroda khusus yang berfungsi untuk mengukur pH bahan-bahan semi-padat). Nih, gambarnya seperti di bawah ini ya Squad,

pH meter-1 indicator asam dan basaIlustrasi pH meter saat bekerja (Sumber: genchem.rutgers.edu)

Cara menggunakan alatnya dengan cara dicelupkan pada larutan yang akan diuji. Nah kalau kamu sudah mencelupkannya, pada pH meter akan muncul angka skala yang menunjukkan pH larutan. Untuk prinsip kerja utama pada pH meter, yaitu terletak pada sensor probe yang berupa elektrode kaca (glass electrode) dengan jalan mengukur jumlah ion H3O+ di dalam larutan.

pH meter 3 indicator asam dan basaGambar pH meter (Sumber: www.indiamart.com)

Pada ujung elektrode kaca, terdapat lapisan kaca setebal 0,1 mm yang berbentuk bulat (bulb). Bulb ini dipasangkan dengan silinder kaca non-konduktor atau plastik memanjang, yang selanjutnya diisi dengan larutan HCl (0,1 mol/dm3). Di dalam larutan HCl, terendam sebuah kawat elektrode panjang berbahan perak yang pada permukaannya terbentuk senyawa setimbang AgCl. Konstannya jumlah larutan HCl pada sistem ini membuat elektrode Ag/AgCl memiliki nilai potensial stabil.

bagian-bagian pH meterBagian-bagian dalam pH meter (Sumber: www.generasibiologi.com)

Sekarang kamu sudah mengerti kan apa itu indikator asam basa? Untuk menentukan suatu larutan itu asam atau basa, kamu bisa menggunakan salah satu dari ketiganya, atau kalau kamu penasaran, bisa coba dengan menggunakan ketiga indikator yang sudah dijelaskan di atas.

Nah kalau kamu masih bingung, kamu juga bisa nih belajar melalui video pembelajaran di ruangbelajar. Di sana kamu bisa belajar dengan didampingi oleh tutor yang akan menjelaskan dengan bantuan animasi.

ruangbelajar

Beri Komentar