Ekonomi Kelas 10 | Pilih Menabung di Bank Konvensional atau Bank Syariah?

Tedy Heryansyah

Sep 11, 2018 • 5 min read

konsep pelajaran SMA Kelas X Ekonomi X


bank konvensional dan bank syariah - header

Artikel Ekonomi kelas X ini akan membahas perbedaan prinsip kegiatan usaha bank konvensional dengan bank syariah.

---

Uang jajan yang kamu terima saat duduk di bangku SMP pastinya berbeda dong dengan uang jajan saat kamu duduk di SMA? Nah, sebenarnya dengan naiknya uang jajan yang kamu terima itu, bisa aja nih kamu sisihkan buat menabung di bank. Kenapa sih penting buat menyisihkan uang jajan untuk ditabung? Pentingnya itu kalau pas kamu lagi pengen beli sesuatu, kamu nggak perlu minta uang lagi ke orang tua kamu. Selain meringankan beban orang tua, kamu juga bisa membuat mereka bangga loh.

Lalu, sekarang timbul nih, nabung itu enakan di bank atau di celengan? Kalau mau aman sih di bank ya Squad. Di bank itu banyak fitur yang bisa kita manfaatkan lho. Mulai dari kartu ATM yang bisa kita pakai buat belanja sampai aplikasi perbankan di ponsel pintar yang pastinya banyak menawarkan kemudahan. Nah, kalau kamu sudah memutuskan untuk menabung di bank, tinggal pilih deh mau menabung di bank konvensional atau bank syariah.

“Wah…bank juga banyak macam-macamnya ya?”

bedanya bank konvensional dan syariah

Cuma berbeda prinsip kegiatannya aja kok. Fitur dan fasilitasnya nggak jauh berbeda. Supaya kamu lebih jelas nih tentang perbedaan prinsip kegiatan bank konvensional dengan bank syariah, simak artikel berikut ini ya.

 

1. Perbedaan Hukum yang Digunakan

Hukum yang digunakan oleh bank konvensional dan bank syariah itu nggak sama lho Squad. Bank konvensional memiliki sistem yang berlandaskan pada pada hukum positif yang berlaku di suatu negara, dalam hal ini Indonesia ya Squad. Artinya begini Squad, pemilik dana di bank berkepentingan memperoleh suku bunga tinggi. Namun, pemegang saham berkeinginan memperoleh spread (selisih harga jual dan beli saham) yang sesuai dengan suku bunga simpanan dan suku bunga pinjaman. Tapi di pihak ketiga, yakni peminjam dana mengharapkan suku bunga yang rendah tuh. Disinilah terjadi antagonisme karena ketiga pihak tersebut memiliki tujuan yang berbeda.

Kalau bank syariah memiliki sistem yang didasari pada syariat islam yang berlandas Al-Quran, Hadist, dan Fatwa Ulama (Majelis Ulama Indonesia). Beberapa sistem transaksi pada bank syariah yang menggunakan perspektif hukum Islam di antaranya musyarakah (penyertaan modal), mudharabah (bagi hasil), murabahah (mengambil keuntungan dan tidak berbunga), ijarah (sewa-menyewa), ijarah wa iqtina (sewa dengan pilihan pemindahan kepemilikan atas barang yang disewa dari bank ke pihak lain).

bank konvensional dan bank syariah - bank muamalat

 

2. Perbedaan Investasi

Kalau kamu nanti menjadi pengusaha rumah makan tapi menu yang disajikan mengandung hal yang dilarang dalam syariat Islam seperti olahan daging babi, alkohol, dan lain-lain, kamu dipastikan tidak bisa mengajukan pinjaman ke bank syariah. Ini karena bank syariah hanya memperkenankan dana yang dipinjam untuk usaha yang halal dan baik. Lain halnya kalau kamu mengajukan ke bank konvensional. Usaha yang tidak halal tapi memiliki nilai positif (dalam hal ini memiliki manfaat untuk masyarakat di Indonesia), tetap diterima dalam pengajuan pinjaman. Yaaa...tentunya dengan syarat dan ketentuan di bank tersebut.

Baca Juga: Pengertian, Fungsi, dan Jenis Bank

3. Perbedaan Orientasi dan Pembagian Keuntungan

Orientasi pada bank konvensional selalu mengedepankan keuntungan. Mau nggak mau harus untung deh pokoknya, pantang mengenal kata rugi. Berbeda dengan sistem bank syariah nih Squad. Orientasinya selain keuntungan juga memperhatikan kemakmuran dan kebahagiaan hidup dunia dan akhirat atas kerjasamanya.

Seteleh tahu orientasinya, bagaimana dengan pembagian keuntungan? Kalau bank konvensional itu menerapkan sistem bunga yang tetap (fixed) kepada nasabah yang meminjam uang. Artinya, bank konvensional selalu menganggap bahwa usaha yang dijalankan oleh nasabah akan selalu untung. Bank nggak mau tahu nih kerugian usaha kamu, yang jelas di mata bank usaha kamu harus tetap untung terus.

Jika pada bank syariah, mereka tetap memperhatikan kemungkinan untung atau rugi usaha yang dibiayainya tersebut. Jika dirasa tidak menguntungkan, bank syariah akan menolak pengajuan pinjaman yang nasabahnya. Dalam bank syariah, sistem pembagian keuntungan ini disebut dengan bagi hasil.

bank konvensional dan bank syariah - tabel

4. Perbedaan Pengawasan

Siapa yang mengawasi kegiatan perbankan di Indonesia? Bank Indonesia? Hmmm...lebih tepatnya sih OJK (Otoritas Jasa Keuangan). Nah, kalau bank konvensional itu yang mengawasi hanya OJK dan hukum positif. Hmmm….pengen tahu apa sih hukum positif itu?

Coba cek di ruangbelajar deh. Penjelasan tentang OJK dan hukum positif dibahas secara mendalam dan menarik dengan animasi yang keren lho. Bikin pemahaman kamu jadi lebih mudah deh.

Kita lanjut ya Squad. Kalau dalam sistem transaksi bank syariah, selain diawasi OJK, juga diawasi oleh dewan pengawas. Dewan pengawas ini berisi sekumpulan ulama dan ahli ekonomi yang menguasai pemahaman fiqih muamalah.

5. Perbedaan Penyelesaian Sengketa

Pernah ngeliat nggak sebuah rumah yang sudah disita oleh bank? Biasanya ada pemberitahuan kalau “Rumah Ini Disita Bank”, begitu Squad. 

bank konvensional dan bank syariah - meme

Biasanya sih, nasabah itu terjerat hutang berupa cicilan atau pinjaman. Nah, jika masalah sengketa tersebut melalui bank konvensional, maka penyelesaiannya langsung di pengadilan negeri.

Lain halnya jika kasusnya berhubungan dengan bank syariah. Jika terjadi perselisihan antara pihak bank syariah dan nasabah maka penyelesaiannya sesuai tata cara dan hukum syariah di Pengadilan Agama. Lembaga yang mengatur hukum berdasar prinsip syariah di Indonesia dikenal dengan nama Badan Arrbitrase Muamalah Indonesia (BAMUI) yang didirikan secara bersama oleh Kejaksaan Agung Republik Indonesia dan Majelis Ulama Indonesia.

Nah, sekarang kamu sudah tahu kan perbedaan antara bank konvensional dengan bank syariah? Kira-kira kamu lebih senang menabung di bank konvensional atau bank syariah nih Squad? Tulis jawaban kamu di kolom komentar ya biar teman-teman yang lain juga bisa ikutan menabung seperti kamu. Selamat menabung ya Squad.

ruangbelajar 

Beri Komentar

Recent Posts