Geografi Kelas 11 | Hal-Hal Penting dalam Indeks Pembangunan Manusia

indeks pembangunan manusia

Arikel ini menjelaskan apa itu indeks pembangunan manusia, rumus-rumus indeks pembangunan manusia, serta apa saja upaya-upaya yang dilakukan terhadap pembangunan kualitas penduduk.

--

Sejak kecil kita diajarkan jika ingin menjadi orang sukses dan mewujudkan cita-cita, kita harus berusaha dengan keras, terus belajar, tidak pantang menyerah, rajin berdoa, fokus, dan konsisten. Begitu juga dengan sekelompok tim sepakbola, atau basket, atau voli, atau kelompok-kelompok lainnya. Jika ingin menjadi sebuah tim yang kuat dan disegani oleh tim yang lainnya, sudah pasti tim itu harus memiliki kualitas pemain yang baik.

Tapi ingat, dalam sebuah tim tidak boleh ada yang terlalu menonjol sementara masih ada beberapa pemain yang belum mampu mengimbangi. Karena apa? Karena akan timbul ketimpangan dalam sebuah tim, dan berakibat pada kualitas permainan yang buruk. Memang, ketika sebuah tim memiliki pemain yang menonjol itu bisa dikatakan sebagai tim yang bagus, tapi tidak kuat. Percaya deh. Begitu juga dengan negara kita ini, Indonesia.

Indonesia menjadi salah satu negara dengan jumlah populasi terbesar di dunia. Kurang lebih Indonesia memiliki sumber daya manusia sebanyak 250 juta jiwa, angka yang besar ya. Dengan jumlah SDM yang sangat besar, ada 2 kemungkinan yang akan terjadi di negara ini; menjadi negara dengan kualitas ekonomi terkuat atau justru menjadi yang semakin lemah. Nah kita bisa melihatnya melalui Indeks Pembangunan Manusia (IPM).

Kalau kita lihat selain Indonesia, ada China dan India yang memiliki jumlah populasi terbesar di dunia. Namun, keduanya perlahan menjadi negara yang kuat, baik di bidang ekonomi maupun pendidikan. Apakah negara kita bisa? Oh tentunya sangat bisa.

Kamu harus ingat nih, bahwa penduduk suatu negara adalah sumber daya manusia yang memiliki potensi tinggi dalam kemajuan pembangunan negara tersebut. Oleh karena itu, dengan jumlah populasi manusia yang sangat besar, pemerintah kita harus melakukan kerja-kerja yang mampu meningkatkan kualitas masyarakatnya.

Baca juga: Dampak-Dampak Bonus Demografi Bagi Indonesia

Kita bisa melihat dan mengukur apakah negara kita sudah bisa menyamai China, India, Amerika, atau justru akan semakin jauh, melalui 3 macam tingkatan ini:

A. Tingkat Pendidikan

Tingkat pengusaan ilmu pengetahuan dan teknologi, tergantung dari sejauh mana tingkat pendidikannya. Tingkat pendidikan di sini bukan cuma dilihat dari pendidikan sekolah ya, tapi harus dilihat juga dari tingkat pendidikan keluarga, lingkungan, dan lainnya. Jika seseorang memiliki pengetahuan yang tinggi pada suatu bidang, ia sangat mungkin dapat mengolah sumber daya alam dengan baik. Sehingga taraf hidup pun meningkat.

Sejak dulu tingkat pendidikan di negara berkembang relatif lebih rendah jika dibandingkan dengan negara maju, apa alasannya:

1) Tingkat kesadaran masyarakat yang rendah.

2) Sarana pendidikan yang tidak seimbang dengan jumlah anak usia sekolah.

3) Pendapatan penduduk per kapita yang rendah.

Dampak yang ditimbulkan dari rendahnya tingkat pendidikan terhadap pembangunan.

  • Rendahnya penguasaan teknologi maju, sehingga harus mendatangkan tenaga ahli dari negara maju.
  • Rendahnya pendidikan mengakibatkan sulitnya masyarakat menerima hal-hal yang baru.
indeks pembangunan manusia

 

B. Tingkat Kesehatan

Kita bisa menilai tinggi rendahnya tingkat kesehatan suatu negara dari besar kecilnya angka kematian. Semakin rendah tingkat kesehatan, maka tingkat kematiannya pun akan semakin tinggi.

Nah, penyebab rendahnya kualitas kesehatan adalah:

1) Kurangnya sarana dan prasarana kesehatan.

2) Kurangnya air bersih untuk kesehatan sehari-hari.

3) Kurangnya pengetahuan tentang kesehatan dan gizi.

4) Penyakit menular dan lingkungan yang tidak sehat.

Dampak rendahnya tingkat kesehatan adalah sebagai berikut.

  • Terhambatnya pembangunan fisik karena perhatian tercurah pada perbaikan kesehatan yang lebih utama karena menyangkut jiwa manusia.
  • Tidak maksimalnya hasil kerja.
indeks pembangunan manusia

 

C. Tingkat Pendapatan

Tingkat pendapatan suatu negara seringkali diukur berdasarkan pendapatan per kapitanya, atau jumlah pendapatan rata-rata penduduk di suatu negara dalam jangka waktu satu tahun. Namun, tidak sedikit negara dengan pendapatan per kapita yang rendah, beberapa penyebabnya adalah:

1) Pendidikan masyarakat rendah dan tidak banyak tenaga ahli.

2) Jumlah penduduk banyak dan besarnya angka ketergantungan.

Dampak dari rendahnya tingkat pendapatan terhadap pembangunan adalah sebagai berikut.

  • Rendahnya daya beli masyarakat berakibat terhadap pembangunan di bidang ekonomi yang kurang baik.
  • Pembangunan hanya dinikmati oleh kelompok masyarakat golongan menengah ke atas.
indeks pembangunan manusia
 

UNDP (United Nation Development Program), sebuah organisasi yang memiliki tujuan dalam memberikan bantuan serta meningkatkan pembangunan negara-negara berkembang, mendefinisikan pembangunan manusia sebagai sumper proses dalam memperluas pilihan-pilihan penduduk. Pada konsep tersebut, penduduk atau masyarakat ditempatkan sebagai tujuan akhir, nah pembangunan adalah upaya untuk mencapai tujuan itu. Lalu, untuk menjamin tercapainya tujuan pembangunan manusia, terdapat 4 hal pokok yang perlu kita perhatikan.

indeks pembangunan manusia
 

Kita juga bisa nih mengukur capaian dari indeks pembangunan manusia. Secara khusus, IPM mengukur capaian pembangunan manusia berbasis sejumlah komonen dasar kualitas hidup. IPM bisa dihitung berdasarkan data yang dapat menggambarkan keempat komponen. Apa saja kah itu?

  • Angka harapan hidup yang mewakili bidang kesehatan
  • Angka melek huruf dan rata-rata lama sekolah mengukur capaian di bidang pendidikan
  • Kemampuan daya beli masyarakat, terhadap beragam kebutuhan pokok yang dilihat dari rata-rata pengeluaran perkapita. Hal itu dilakukan sebagai pendekatan pendapatan, yang mewakili capaian pembangunan untuk hidup layak sebagai ukuran kualitas hidup.

Nah untuk menghitung Indeks Pembangunan Manusia, kita harus melihat terlebih dahulu komponen-komponennya. IPM memiliki 3 komponen yaitu, angka harapan hidup, tingkat pendidikan, dan tingkat kehidupan layak. Coba kamu perhatikan rumus-rumusnya di bawah ini ya.

indeks pembangunan manusia
 

Dengan menggunakan rumus itu, kita bisa melihat sejauh mana kenaikan pembangunan manusia di setiap negara, khususnya negara kita. Nantinya akan terukur apakah pembangunan manusia di negara kita itu berangsur naik atau justru turun.

Kalau kamu mau latihan bagaimana cara menghitungnya, kamu bisa memelajarinya di ruangbelajar. Di ruangbelajar, ada video yang menerangkan bagaimana cara menggunakan rumus itu dan ada juga latihan-latihan soalnya. Pokoknya lengkap dan kamu akan dengan mudah memahaminya.

Nah yang terakhir nih, indeks pembangunan manusia ini berkaitan dengan bonus demografi yang akan diterima Indonesia. Ketika bonus demografi sudah sampai pada puncaknya dan diimbangi dengan pembangunan manusia yang baik, maka bukan tidak mungkin seperti yang disampaikan oleh PwC (PricewaterhouseCoopers), bahwa pada tahun 2050 Indonesia menjadi raja ekonomi ke 4 di dunia itu akan terwujud.

ruangbelajar

Beri Komentar