Sejarah Kelas 7 | Kerajaan Islam Indonesia: Masa Kejayaan hingga Runtuhnya Kerajaan Samudera Pasai

Kerajaan Islam Indonesia: Masa Kejayaan hingga Runtuhnya Kerajaan Samudera Pasai

Artikel Sejarah Kelas VII ini membahas tentang sejarah, masa kejayaan, dan penyebab runtuhnya Kerajaan Samudera Pasai.

--

Selain Kerajaan Hindu-Budha, ternyata di Indonesia juga ada Kerajaan Islam, loh. Munculnya Kerajaan Islam di Indonesia disebabkan oleh para pedagang Islam dari Arab, India, dan Persia yang awalnya singgah untuk berdagang, lama kelamaan menetap dan membangun kerajaan. Ada banyak loh Kerajaan Islam di Indonesia, salah satu yang terkenal adalah Kerajaan Samudera Pasai.

Kerajaan Samudera Pasai didirikan pada tahun 1267 oleh Nizamuddin Al Kamil, seorang pimpinan angkatan laut dari Mesir. Kerajaan yang berpusat di pesisir pantai utara Sumatera dekat Lhokseumawe ini didirikan untuk menguasai perdagangan rempah-rempah, terutama lada.

Kerajaan Islam Indonesia: Masa Kejayaan hingga Runtuhnya Kerajaan Samudera Pasai
 

Kerajaan Islam Indonesia: Masa Kejayaan hingga Runtuhnya Kerajaan Samudera Pasai

Perlu kamu ketahui, setelah Nizamuddin Al Kamil wafat, kerajaan ini telah beberapa kali dipimpin oleh raja-raja yang juga memberikan pengaruhnya terhadap kerajaan dan masyarakat sekitar. Berikut ini, telah dirangkum nama-nama raja yang pernah memimpin Kerajaan Samudera Pasai beserta masa kepemimpinannya. Yuk, lihat gambar di bawah.

Kerajaan Islam Indonesia: Masa Kejayaan hingga Runtuhnya Kerajaan Samudera Pasai

Nah, di antara raja-raja yang disebutkan di atas, ada beberapa raja yang perannya cukup besar hingga membuat Kerajaan Samudera Pasai mengalami masa kejayaan. Yuk, simak penjelasan di bawah.

Sultan Malik Al-Saleh (1267-1297)

Pada tahun 1267, Kerajaan Samudera Pasai dipimpin oleh Meurah Silu dengan gelar Sultan Malik Al-Saleh. Di masa pemerintahannya, Kerajaan Samudera Pasai berhasil menguasai Selat Malaka yang pada saat itu menjadi pusat perdagangan internasional dengan lada sebagai salah satu komoditas ekspor utamanya. Selain lada, Kerajaan Samudera Pasai juga mengekspor sutra dan kapur barus.

Sultan Muhammad Az-Zahir (1297-1326)

Setelah Sultan Malik Al-Saleh wafat pada tahun 1297, kepemimpinan Kerajaan Samudera Pasai dilanjutkan oleh anaknya, yaitu Sultan Muhammad Malik Az-Zahir. Sang raja baru ini untuk pertama kalinya memperkenalkan koin emas atau dirham sebagai mata uang.

Kerajaan Islam Indonesia: Masa Kejayaan hingga Runtuhnya Kerajaan Samudera Pasai

Mata uang dirham secara resmi digunakan dalam perdagangan di Kerajaan Samudera Pasai pada tahun 1297. Mata uang ini berupa kepingan emas yang memiliki diameter 10 mm dan berat sekitar 0,6 gram. Sisi atas bertuliskan Muhammad Malik Al-Zahir dan sisi bawah bertuliskan Al-Sultan al-adil yang artinya sultan harus memberi keadilan terhadap masyarakat.

Sultan Mahmud Malik Az-Zahir (1326-1345)

Pada tahun 1326, tahta kerajaan diteruskan oleh Sultan Mahmud Malik Az-Zahir. Di masa pemerintahannya, Kerajaan Samudera Pasai terkenal sebagai kerajaan dagang yang maju. Di tempat ini, banyak dijumpai pedagang dari India dan Cina yang membeli rempah-rempah, terutama lada. Selain itu, di Kerajaan Samudera Pasai terdapat beberapa jenis barang dari Cina yang dapat dibeli pedagang tanpa harus berlayar ke Cina.

Berikut ini telah dirangkum beberapa aspek yang mendukung kemajuan Kerajaan Samudera Pasai. Mau tau apa aja? Yuk, simak gambar berikut.

Kerajaan Islam Indonesia: Masa Kejayaan hingga Runtuhnya Kerajaan Samudera Pasai

 

Kerajaan Islam Indonesia: Masa Kejayaan hingga Runtuhnya Kerajaan Samudera Pasai

Tidak selamanya kerajaan mengalami kejayaan, pasti ada masanya ia akan runtuh. Sama halnya seperti Kerajaan Samudera Pasai. Pada tahun 1521 di bawah pimpinan Sultan Zain Al-Abidin, Portugis menyerang kerajaan ini karena iri dengan kemajuan dagang mereka yang begitu pesat. Angkatan perang Portugis yang lebih kuat, akhirnya mereka berhasil menaklukkan Kerajaan Samudera Pasai.

Keadaan kerajaan yang melemah ini, kemudian dimanfaatkan oleh Sultan Ali Mughayat Syah, raja Kerajaan Aceh Darussalam untuk mengambil alih Kerajaan Samudera Pasai. Pada tahun 1524, akhirnya Kerajaan Samudra Pasai dimasukkan ke dalam wilayah Kerajaan Aceh Darussalam. Hal tersebut dibuktikan dengan dipindahkan Lonceng Cakra Donya milik Kerajaan Samudera Pasai ke Kerajaan Aceh Darussalam.

Kerajaan Islam Indonesia: Masa Kejayaan hingga Runtuhnya Kerajaan Samudera Pasai

Nah, itu tadi beberapa penjelasan tentang sejarah hingga runtuhnya Kerajaan Samudera Pasai. Menarik bukan? Masih banyak loh materi Sejarah lainnya yang bisa kamu dapatkan. Yuk, cek ruangbelajar dan temukan video animasi yang akan mendukung kegiatan belajar kamu.

New Call-to-action

 

Beri Komentar

Recent Posts