Cara Membentuk Kebiasaan dengan Identity-Based Habit

Kresnoadi Okt 12, 2020 • 8 min read


membentuk kebiasaan baik dengan identitybased habit

Artikel ini menjelaskan bagaimana kita bisa membentuk sebuah kebiasaan baik dengan metode identity Based Habit dari buku Atomic Habit

--

Ya, kamu nggak salah baca judulnya.

Tenang, ini bukan artikel berat untuk mereka yang udah kerja beberapa tahun, suka nongkrong di coffee shop sambil bahas pertumbuhan bisnisnya. Artikel ini juga penting buat kamu yang lagi pengin membentuk sebuah habit. Apapun itu.

Kenapa kamu yang masih sekolah dikasih artikel kayak gini? Karena penting untuk sadar bahwa habit yang kita lakukan itu bisa sangat berdampak di jangka panjang. Nah, kalau kamu udah punya habit yang oke dari masa sekolah, udah pasti akan ngebantu buat masa depanmu.

Supaya gampang dipahamin, artikel ini akan dibuat jadi beberapa babak. Mulai dari memahami apa itu habit, mengapa habit kecil itu bisa berdampak besar, sampai salah satu metode efektif untuk membentuk habit, yaitu identity-based habit. Semua bakal dibahas pakai bahasa yang santai aja kok.

 

apa itu habit

James Clear, dalam bukunya Atomic Habit bilang kalau habit” adalah rutinitas atau kebiasaan yang dilakukan secara reguler (dan biasanya otomatis). Misalnya, habit untuk melakukan push up sebanyak 10 kali setiap hari. Atau habit untuk menggambar. Atau habit untuk membaca. Atau habit main gitar, misalnya. Meskipun terasa remeh dan sederhana, tapi karena habit ini dilakukan terus menerus, dalam satu tahun, orang yang push up itu sudah melakukan push up sebanyak 3650 kali. Otot tangannya telah berbeda dibanding sebelum melakukan habit, staminanya menjadi lebih baik, dan fisik semakin bugar. Bahkan, bukan nggak mungkin si orang ini malah merasa kalau push up 10 kali jadi terlalu enteng.

buku atomic habit

Biasanya, orang-orang yang udah ngejalanin habit akan merasa “ada yang kurang” kalau nggak ngelakuin itu. Karena hal itu sudah tertanam dan jadi semacam muscle memory. Badan dan pikiran kamu udah secara otomatis aja ngelakuin si habit ini.

fakta tentang kebiasaan

Perlu diketahui juga, habit ini bisa berarti kebiasaan yang sifatnya baik atau buruk. Ini kita ngomongin produktivitas ya. Ada yang punya habit mengisi jurnal sebelum tidur, ada yang olahraga sebelum tidur, ada juga yang sebelum tidur akan buka media sosial. Ketiganya udah jadi sebuah rutinitas yang mereka lakuin tanpa sadar.

Tapi, apa yang beda?

Jelas. Hasilnya.

 

habit kecil punya dampak besar

Menariknya, ternyata perubahan kecil tadi beneran punya dampak yang besar.

Kita coba itung secara matematis aja ya. Kalau kamu jadi orang yang lebih baik 1% aja setiap harinya, di akhir tahun kamu akan jadi orang yang 37 kali lebih baik dibanding awal tahun. Dan kalau kamu dalam sehari makin jelek 1%, di akhir tahun, penurunanmu cuma mendekati nol. Alias gak ngaruh2 amat.

Jadi, punya habit ngebikin kamu always win. Karena, kalaupun ternyata habit kamu nggak berpengaruh, kamu gak bakalan jadi orang yang buruh.

grafik dampak kebiasaan kecil terhadap waktu

Sumber grafik: Buku Atomic Habit

 

Meski begitu, jangan pakai ini jadi alasan buat kamu males-malesan ya. Soalnya, ya, dampak dari ngelakuin habit itu bertingkat. Misalnya, nih. Kamu terbiasa jadi orang yang menunda-nunda sesuatu. Kalau itu cuma dilakuin satu kali, mungkin kamu masih punya sisa hari buat ngerjainnya sampai sebelum deadline. Dan ini nggak terlalu pengaruh ke lingkungan kamu.

Baca juga: Memahami Konsep Ikigai: Biar Bahagia Menjalani Hidup

Tapi, kalau itu jadi sebuah kebiasaan, hidup kamu bakalan toxic. Ini bisa kebawa ke pekerjaan profesional, dan bisa jadi nanti temen kantor kamu/klien/atasan kamu mikir kalau kamu orangnya nggak becus sebagai pekerja. Gawat kan? Impact-nya ya bisa ke penilaian kantor terhadap kinerja kamu deh.

 

identity based habit

Kalau udah paham tentang apa itu habit dan seberapa bergunanya, sekarang kita masuk ke poin ini. Di awal, kan, kita udah tahu berbagai contoh habit: push up sebelum tidur, main gitar, baca buku setiap hari.

Itu contoh-contoh habit yang sering banget kita dapetin kalau nanya ke orang lain. Ketika awal tahun, misalnya. Mereka juga banyak membuat resolusi kayak “Gue pengin jadi kurus” atau “Gue mau tambah kuat”.

Nah, kebiasaan-kebiasaan ini adalah contoh habit yang berfokus pada hasil, bukan identitas.

Supaya paham, coba perhatiin gambar di bawah:

pendekatan membentuk kebiasaan

Dalam ngebuat suatu kebiasaan, ada tiga lapisan yang bisa kita pakai. Pada umumnya, kita hanya menggunakan dua lapisan pertama:

1. Outcome-based: Apa hasil yang ingin dicapai? Contohnya, mau jadi kurus. Atau pengin jadi kuat.

2. Process-based: Bagaimana cara mencapainya? Contoh, makan sayur dan buah sebagai pengganti sarapan, olahraga di gym seminggu 2 kali.

 

Dua pendekatan ini biasanya gak bertahan lama, karena cuma menyelesaikan masalah di lapisan luar aja. Sementara identity-based justru menyorot ke lapisan paling dalam soal identitas diri kita:

 

“Kamu mau dikenal sebagai orang seperti apa?”

 

Kalau outcome adalah soal hasil dan proses adalah apa yang kamu lakukan, identitas adalah soal apa yang kamu percaya.

Contoh paling gampangnya adalah gini: kalau kamu meyakini diri sebagai anak artsy, maka kemungkinan besar kamu akan suka gambar, atau crafting, atau melakukan hal-hal yang menurutmu anak artsy lakuin. Semakin sering kamu ngelakuin kegiatan yang “dilakukan anak artsy” semakin kamu ngerasa “anjir gue artsy banget”. Semakin pula juga kamu menganggap kamu makin artsy, dan semakin mendorong kamu ngelakuin hal-hal yang artsy tadi.

 

kamu mau jadi orang yang seperti apa

Tips supaya kebiasaan ini bisa bertahan lama adalah bagaimana kita fokus pada identitas diri yang mau kita bangun. Gimana caranya? Ada dua Langkah:

1) Nentuin kita mau jadi orang kayak apa (identitas)

2) Buktikan dengan kemenangan kecil (habit)

 

Udah. Simpel banget kan? Kuncinya cuma di keyakinan diri kamu aja.

Contoh 1: Mau jadi rajin?

Identitas: Jadi orang yang selalu disamperin ketika teman butuh catatan pelajaran.

Kemenangan kecil: Evaluasi dan buat ringkasan pelajaran hari itu setiap malam.

Contoh 2: Mau lolos UTBK?

Identitas: Jadilah seorang pembelajar andal.

Kemenangan kecil: Kerjain 3 soal latihan UTBK setiap hari, lalu bahas bersama temanmu besok harinya.

Contoh 3: Mau pintar?

Identitas: Jadi orang yang paham konsep pelajaran dan bisa ngaitin antara satu topik dengan topik lain.

Kemenangan kecil: Tonton dua video ruangbelajar setiap hari.

 

siklus-identity-based-habit

Kenapa kita butuh kemenangan kecil? Karena itu mudah dilakukan oleh kita. Dan kemenangan-kemenangan kecil ini menjadi bukti buat kita, supaya kita selalu percaya diri kalau kita akan lolos UTBK. Semakin percaya diri kita akan lolos UTBK, semakin giat juga kita melakukan kemenangan kecil berupa ngerjain latihan soal tadi.

Seiring berjalannya waktu, bukan gak mungkin kemenangan kecil kita jadi bergeser atau meningkat (karena udah jadi terlalu gampang buat dilakukan), dan itu gakpapa. Misalnya, dari yang tadinya setiap hari ngerjain 3 soal, jadi 5 soal. Dengan melakukan ini, pada akhirnya kita membentuk siklus yang semakin lama, akan menjadi habit dari kita.

Gimana, sekarang udah tahu, kan, gimana caranya membentuk kebiasaan baik dengan menggunakan identity-based habit? Materi ini sebetulnya bagian penting dari buku Atomic Habit yang seru banget. Nah, kalau kamu udah pengin ngebentuk kebiasaan pendidikanmu, yuk tonton ruangbelajar! Di sana, segala konsep pelajaran dijabarin secara asik supaya kamu ngerti konsepnya sama tutor yang berpengalaman, lho!

ruangbelajar

 

Referensi:

Clear, James. (2018). Atomic Habit. New York: Penguin Random House.

'Your Habits Determine Your Chances of Success', Entrepreneur.com, 2 Agustus 2018 [daring] Tautan: https://www.entrepreneur.com/article/328407 (diakses 8 Oktober 2020)

 

Sumber foto:

Clear, James. Atomic Habit (daring) Tautan: https://jamesclear.com/atomic-habits (diakses: 9 Oktober 2020)

Beri Komentar