Bahasa Indonesia Kelas 6 | Menganalisis Teks Pidato

Header - Menganalisis Teks Pidato

Guntur ditunjuk untuk mewakili kelasnya dalam lomba pidato memperingati Hari Pahlawan yang diadakan di sekolahnya. Namun, dia murung karena ragu teks pidato yang dibuatnya sudah sesuai dengan struktur yang ada. Waduh, gimana nih nasib Guntur?

---

Seperti biasa, Roro dan Guntur pulang sekolah bersama. Dalam perjalanan pulang, Guntur hanya diam saja sehingga membuat Roro bingung. Roro bertanya-tanya apakah ini balasan karena dia ngambek di kantin waktu itu, ya?

Roro menoleh ke arah Guntur yang berjalan di sampingnya lalu bertanya, “Guntur, kamu marah ya sama aku?”

Guntur hanya menggeleng menanggapi pertanyaan Roro. Roro kembali bertanya, “Terus kenapa kamu diem aja dari tadi?”

“Aku lagi gugup Ro karena dipilih mewakili kelas kita untuk lomba pidato,” jawab Guntur pelan.

“Wajar sih kamu gugup. Pidato ‘kan artinya kamu harus ngomong tentang sesuatu kepada orang banyak jadi pasti kamu nanti malu deh,” ucap Roro santai.

Guntur menatap Roro sebal, “Ih, Roro! Kamu bukannya nenangin malah bikin makin takut aja!”

Roro terkekeh geli melihat ekspresi sebal Guntur. Dia puas karena bisa ngisengin Guntur.

1 - Menganalisis Teks Pidato

“Roro kamu jangan iseng,” tegur Kanguru tiba-tiba muncul merangkul mereka.

Hahaha maaf Guntur. Tapi, aku yakin kamu pasti bisa tampil dengan baik nanti. Jadi, kamu harus semangat dan jangan malas latihan pidatonya.” Roro mengakhiri keisengannya.

Makasih Ro. Tapi, ngomong-ngomong aku takut nih teks pidato buatanku jelek.” Guntur mulai mengeluh.

Sekarang Roro dan Kanguru menjadi paham apa yang membuat Guntur murung. Mereka ingin membantu Guntur agar lebih tenang.

“Guntur, pidato ‘kan ada strukturnya, jadi asal teks pidato buatanmu udah sesuai dengan strukturnya artinya udah bagus kok,” kata Kanguru.

Nah, masalahnya aku nggak tau teks pidatoku udah sesuai struktur atau belum,” balas Guntur.

Yaudah, kalo gitu kita analisis bareng aja yuk teks pidato buatanmu!” ajak Roro semangat.

Wajah Guntur berubah menjadi lebih ceria. Dia segera mengeluarkan sebuah buku dari tasnya.

“Kebetulan nih aku bawa teks pidatoku. Ayo, kita analisis sekarang!” ujar Guntur semangat menunjukkan teks pidato di bukunya.

Eh, jangan di pinggir jalan begini, bahaya,” cegah Kanguru.

2 - Menganalisis Teks Pidato

Kanguru pun mengajak mereka ke taman untuk menganalisis teks pidato Guntur. Setibanya di taman, mereka duduk di sebuah bangku dan mulai melakukan analisisnya.

“Struktur pertama adalah salam pembuka. Isinya kalimat sapaan kayak selamat pagi, selamat siang, atau ucapan salam keagamaan juga boleh.” Kanguru memulai penjelasannya.

“Terus ditambahin menyapa kepala sekolah, guru-guru, dan teman-teman juga bisa. Oh iya, jangan lupa ucapan syukur juga,” ujar Roro.

Guntur membaca teks pidatonya, “Iya, aku udah nulis kayak begitu nih!”

Roro pun melanjutkan, “Struktur yang kedua adalah pendahuluan. Nah, pada bagian ini kamu harus menjelaskan topik permasalahan yang mau dibahas.”

“Berarti aku jelasin yang mau aku bahas itu tentang Hari Pahlawan, ya?”

Pertanyaan Guntur dijawab dengan anggukan kompak dari teman-temannya. Kanguru kembali membaca isi teks pidato Guntur.

“Guntur coba bagian ini kamu tambahin kalimat ajakan deh. Karena struktur ketiga itu adalah inti yang isinya selain ada pembahasan topik secara lengkap, juga ada ajakan kepada pendengar pidatomu nanti.” Kanguru menjelaskan panjang lebar.

“Iya betul tuh. Biar sesuai juga dengan tujuan pidato, yaitu menyampaikan informasi yang dapat memberikan pengaruh kepada pendengar atau pembacanya.” Roro menambahkan.

Mulut Guntur membentuk huruf O setelah mendengar penjelasan dari teman-temannya. Dia segera mengeluarkan tempat pensil dari tasnya, lalu menambahkan kalimat ajakan di pidatonya.

3 - Menganalisis Teks Pidato

Udah nih. Terus ada struktur apalagi?” tanya Guntur pada teman-temannya.

“Struktur selanjutnya adalah penutup dan salam penutup,” jawab Roro.

Nah, pada bagian struktur ini kamu harus menyampaikan rangkuman atau kesimpulan dari topik yang dibahas,” kata Kanguru.

“Jangan lupa ucapkan permohonan maaf dan rasa terima kasih di akhir pidatomu,” tambah Roro.

Mereka pun mengecek bagian akhir teks pidato itu. Ternyata Guntur sudah menulisnya dengan baik. Dengan begitu, selesai sudah kegiatan menganalisis teks pidato Guntur yang mereka lakukan.

Makasih ya teman-teman udah mau bantu aku,” ucap Guntur tulus.

“Sama-sama. Sekarang jangan murung dan gugup lagi, ya,” ujar Roro senang yang dibalas anggukan oleh Guntur.

4 - Menganalisis Teks Pidato

Setelah itu, Guntur memasukkan kembali buku dan tempat pensilnya ke dalam tas. Dia senang telah selesai menganalisis teks pidato buatannya agar sesuai dengan struktur yang ada. Kini dia menjadi percaya diri untuk mewakili kelasnya.

Wah, Guntur jadi ngerti deh cara menganalisis teks pidato berdasarkan strukturnya. Kalau kamu mau ngerti juga, coba gabung deh ke ruangbelajar. Di ruangbelajar ada video animasi yang bisa bikin belajar kamu lebih menyenangkan, lho!

ruangbelajar

Beri Komentar