Mengenal Analytical Exposition Text

Bahasa Inggris_11

Squad, pernah membaca kalimat atau tulisan yang berisi tentang opini (pendapat)? Misalnya seperti kalimat berikut: “Do you agree that music is important in our life? Yes I do, music has certain role completing our day to day activities.” Dalam bahasa Inggris, kalimat itu termasuk sebagai analytical exposition. Nah, untuk tahu apa itu pengertiannya dan bagaimana penggunaannya, langsung aja kita bahas di bawah ini.

Apa itu analytical exposition?

Analytical Exposition Text

Dari pengertian di atas, kita bisa tahu kalau analytical exposition text berisi pemikiran penulis tentang hal-hal yang terjadi di sekitarnya, baik benda, kejadian, ataupun tempat. Teks ini termasuk dalam argumentative text karena menunjukkan suatu pendapat (argumen) terhadap sesuatu. Fungsi sosialnya adalah untuk meyakinkan pembaca bahwa topik yang dihadirkan adalah topik yang penting untuk dibahas. Kamu perlu ingat, kalau analytical exposition text tidak “berusaha” untuk mengubah sudut pandang pembacanya, ya, Squad. Teks ini murni hanya berisi pendapat penulis.

Struktur analytical exposition text

“Terus, kalau aku mau buat analytical exposition text, gimana caranya?”

Tenang, Squad. Sekarang kita akan membahas bagian apa saja yang membentuk analytical exposition text. Analytical exposition text terdiri dari:

1. Thesis

Pada bagian thesis ini, penulis harus memberitahu pembaca tentang topik utama yang akan ditulisnya. Thesis selalu bisa kamu temukan di paragraf pertama teks. Di bagian ini, pembaca juga bisa melihat mengapa penulis memberikan pendapat terhadap hal yang menjadi topiknya.

2. Arguments

Di paragraf selanjutnya, kamu bisa menemukan bagian arguments. Penulis akan menuliskan pendapat untuk mendukung topik utama yang telah disampaikan sebelumnya. Biasanya dalam analytical exposition terdapat lebih dari dua argumen. Semakin banyak argumen yang ditampilkan, pembaca akan semakin percaya bahwa topik yang dibahas adalah topik yang penting atau membutuhkan perhatian.

3. Reiteration/Conclusion

Bagian ini selalu terletak di akhir teks dan menjadi paragraf penutup tulisan. Reiteration berisi penegasan kembali posisi dan pendapat penulis terhadap topik utama.

Agar kamu semakin paham, coba kamu lihat contoh analytical exposition text di bawah ini:

analytical exposition text

 Kaidah Kebahasaan

Selain struktur, kamu juga harus tahu tentang language features dalam penulisan analytical exposition text, Squad. Kaidah kebahasaannya adalah berikut ini:

  1. Penulisan analytical exposition text menggunakan simple present tense
  1. Menggunakan kata-kata yang mengekspresikan pikiran atau perasaan penulis, contohnya: experience, feel, know, realize, sense, think, dll.
  1. Menggunakan internal conjunction yaitu kata penghubung yang menghubungkan argumen di antara dua klausula. Internal conjunctions dapat dibagi menjadi empat kategori, yaitu (1) addition (penambahan) Contohnya besides, in addition, further. (2) Comparisons (perbandingan), seperti but, vice versa, meanwhile, on the other hand. (3) Time (waktu), misalnya kata second, then, then, next. (4) Cause-effect (akibat). Contoh katanya antara lain consequence, as a result, so, the result.
  1. Menggunakan causal conjunctions (reason–why) atau sebab-akibat. Misalnya kata as a result, because, by, consequently, despite, due to, for that reason, dll.

analytical exposition text

Mudah 'kan, Squad? Kalau kamu mau berlatih untuk membuat analytical exposition text, kamu bisa minta bantuan ke guru-guru di ruanglesonline yang standby untuk review tulisanmu biar semakin oke. Tinggal kirim foto tugas/PR mu melalui aplikasi ruangguru dan dapatkan solusinya. 

New Call-to-action

Beri Komentar

Recent Posts