Mengenal Jenis-Jenis Angin | Geografi Kelas 10

Geografi_10.jpg

Apakah kamu tahu kalau udara bergerak karena adanya perbedaan tekanan di bumi, Squad? Karena adanya tekanan tinggi dan tekanan rendah, aliran udara atau angin yang terjadi juga bergerak dari arah yang tinggi ke rendah pula. Angin bergerak karena adanya rotasi bumi. Kecepatannya bisa diukur menggunakan sebuah alat yang bernama anemometer, sedangkan untuk mengetahui arah dan kecepatan angin menggunakan alat yang dinamakan Windsock.

Proses Terbentuknya Angin

Angin terbentuk karena adanya pemuaian udara. Udara yang dipanaskan akan mengalami pemuaian, dan membuat udara tersebut menjadi lebih ringan sehingga bisa bergerak naik. Udara dingin yang ada di sekitarnya juga akan bergerak menuju ke udara yang bertekanan rendah dan membuat udara menjadi lebih berat sehingga akan turun ke tanah.

Di atas tanah, proses pemuaian udara tersebut akan terus terjadi, sampai udara panas akan naik dan udara dingin akan turun yang mengakibatkan terjadinya arus konveksi. Nah, Squad, perlu diingat, jika suhu tinggi maka tekanan yang dihasilkan adalah tekanan rendah, sedangkan jika suhu rendah maka tekanan yang dihasilkan akan tinggi. Udara dengan suhu tinggi akan naik, sedangkan udara dengan suhu rendah akan turun.

Faktor Terbentuknya Angin

Ada beberapa faktor yang menyebabkan terbentuknya angin. Yuk, kita simak bersama-sama!

1. Gradien barometris. yaitu bilangan yang memperlihatkan pada perbedaan tekanan udara dari 2 isobar yang jaraknya 111 km. Semakin besar gradien barometrisnya, maka semakin cepat angin itu bertiup.

2. Lokasi. Kecepatan angin pada khatulistiwa lebih cepat daripada kecepatan angin yang lokasi hembusannya jauh dari khatulistiwa. Tinggi dari suatu lokasi juga berpengaruh, lho Squad. Semakin tinggi suatu tempat, maka akan semakin kencang angin bertiup. Hal ini disebabkan oleh minimnya gaya gesek yang terjadi.

3. Waktu. Squad, tahukah kamu? Pada siang hari angin bertiup lebih cepat dibandingkan dengan pada waktu malam hari, lho. Faktor ini juga mempengaruhi kencangnya suatu hembusan angin

Oh iya, Squad, jangan lupa ya, angin itu tidak bisa dilihat, tetapi hanya bisa dirasakan.

Macam-Macam Angin

Angin Laut: Merupakan angin yang bertiup dari laut ke darat yang terjadi ada siang hari sekitar pukul 9 pagi hingga 4 sore. Angin ini dimanfaatkan oleh para nelayan tradisional untuk pulang dari menangkap ikan.

Angin Darat: Bertiup dari darat ke laut pada malam hari. Angin ini mulai terasa sekitar pukul 8 malam hingga 6 pagi, dan dimanfaatkan oleh para nelayan untuk berangkat menangkap ikan.

Angin Lembah: Angin yang bertiup dari lembah ke puncak gunung yang terjadi saat siang hari.

Angin Gunung: Tiupannya berarah dari puncak gunung turun ke lembah yang terjadi pada malam hari.

jenis-jenis angin

Skema Angin Lembah dan Angin Gunung (Sumber: www.adharta.com)

Angin Fohn: Disebut juga dengan angin jatuh yaitu kelanjutan dari proses terjadinya hujan orografis. Setelah sampai di puncak, maka angin akan turun melalui lembah-lembah yang sifatnya kering dan panas. Angin ini sifatnya merusak karena suhunya cukup tinggi mengakibatkan banyak tanaman-tanaman yang mati. Di setiap daerah, nama angin ini berbeda-beda. Misalnya di Sulawesi Selatan dinamai angin brubu, angin bahorok di Deli Sumatra Utara, angin kumbang di Cirebon Jawa Barat, angin gending di Pasuruan dan Probolinggo, serta angin wambrau di Papua.

Skema Angin Fohn

Skema Angin Fohn (Sumber: Kuswanto, 2003)

Angin Muson Barat: Mengalir dari benua Asia ke benua Australia, angin ini membawa banyak uap air karena melewati perairan dan samudra. Serta mengakibatkan Indonesia mengalami musim penghujan.

Angin Muson Timur: Berasal dari arah benua Australia ke Benua Asia. Sifatnya kering karena melalui beberapa gurun yang mengakibatkan Indonesia mengalami musim kemarau.

angin muson barat dan timur

Skema Angin Muson Barat dan Muson Timur (Sumber: http://psta.lapan.go.id)

Angin Siklon: Pergerakannya menuju tekanan udara yang minimum. Di bagian bumi utara, angin ini bergerak berlawanan dengan arah jarum jam, sebaliknya di bagian bumi selatan justru bergerak searah jarum jam.

Angin Antisiklon: Angin yang meninggalkan tempat bertekanan maksimum. Pergerakan angin ini di bagian utara searah jarum jam, dan di bagian selatan berlawanan dengan arah jarum jam.

 Skema Angin Siklon dan Angin Antisiklon

Skema Angin Siklon dan Angin Antisiklon (Sumber: www.berpendidikan.com)

Baca Juga: Pengalaman Kuliah di Negeri Kincir Angin

Nah, Squad, gimana? Sudah lebih memahami mengenai jenis-jenis angin, kan? Sekarang, kalau ada angin berembus, sudah bisa tahu dong, apa jenis anginnya? Supaya semakin seru, yuk ikut mengenal angin melalui video belajar-nya ruangbelajar! Penasaran? 

ruangbelajar

Beri Komentar