Mengetahui Proses Penurunan Titik Beku | Kimia Kelas 12

kimia kelas 12

Siapa diantara RG Squad yang gemar makan es batu? Wah hampir semua senang es batu ya. Apalagi kalau pas lagi siang-siang jam istirahat sekolah, pasti deh langsung buru-buru ke kantin buat beli es teh manis. Di sini, ruangguru punya  informasi buat RG Squad tentang proses penurunan titik beku.

Oke, artikel ini ada dua pembahasan ya RG Squad. Pertama adalah Titik Beku (Tf) dan yang kedua adalah Penurunan Titik Beku Larutan.

gambar es batu    Es batu merupakan hasil proses pembekuan air (sumber: imgur.com)

1. Titik Beku (Tf)

Jadi begini , proses pembekuan itu terjadi ketika suatu zat telah mencapai titik beku. Titik beku (Tf) akan tercapai apabila temperatur saat tekanan uap zat padat, sama dengan tekanan uap zat cair. Jika kalian mengetahui bahwa titik beku air sebesar 0ºC, itu artinya tekanan uap air dalam bentuk cair pada temperatur 0ºC sama dengan tekanan uap air dalam bentuk padat.

Nah, jika temperatur yang diperoleh saat zat cair dan zat padat berada pada kesetimbangan, (pada 760 mmHg) disebut dengan titik beku normal. Oh iya jangan heran kalau ada perbedaan mengenai simbol titik bekuya, karena ada yang Tf dan ada yang Tb. Di sini simbol titik beku yang dipakai adalah Tf dari ‘freezing’ ya, kalau versi bahasa Indonesianya yaitu Tb dari ‘beku’. 

2. Penurunan Titik Beku Larutan

Apabila ke dalam sebuah zat pelarut ditambahkan zat terlarut, maka akan terjadi proses penurunan tekanan uap jenuh larutan. Kemudian, adanya penurunan tekanan uap jenuh larutan akan mengakibatkan penurunan titik beku larutan. Dapat dikatakan bahwa, larutan akan membeku pada temperatur yang lebih rendah.

Baca Juga: Pengertian Senyawa Polimer

Nah, berdasarkan penjalasan tadi, dapat dinyatakan bahwa penurunan titik beku larutan adalah selisih antara titik beku pelarut dengan titik beku larutan. Besarnya penurunan titik beku larutan diberi lambang ∆Tf. Harga ∆Tf ditentukan oleh banyaknya partikel zat terlarut dan tidak ditentukan oleh sifat zat terlarutnya. Nilai ∆Tf ditentukan berdasarkan rumus Bekmann dan Roult seperti berikut ini.

∆Tf = Tf (pelarut) – Tf (larutan)

∆Tf = m . Kf

Dengan, ∆Tf = penurunan titik beku (freezing point depression)

             m = molalitas

             Kf = tetapan penurunan titik beku (ºC kg/mol)

Sebagai acuan dan perbandingan  dalam melakukan pengamatan ataupun perhitungan, berikut ditampilkan data tentang titik beku dan nilai Kf beberapa pelarut.

nilai titik beku beberapa pelarut

Nilai Kf beberapa pelarut

Bagaimana RG Squad? Kalian sudah paham kan bagaimana proses terbentuknya es batu? Di ingat-ingat dan dipahami ya, kalau titik beku itu tercapai ketika temperatur zat cair dan zat padat berada pada tekanan yang sama. Yuk, belajar bareng Master Teacher dengan video beranimasi yang keren di ruangbelajar sekarang!

New Call-to-action

Beri Komentar