IPA Terpadu Kelas 6 | Perkembangbiakan Hewan Secara Generatif

Tri Janarti

Oct 14, 2019 • 5 min read

Konsep Pelajaran SD IPA Terpadu kelas vi


IPA Terpadu Kelas 6 perkembangbiakan hewan secara generatif

Sudah hampir sebulan ini Roro terus mengajak ayahnya yang sibuk untuk pergi ke kebun binatang. Akhirnya, hari ini, ayahnya dapat memenuhi kemauan Roro. Eits, tentu saja Roro tidak akan lupa mengajak Guntur. Lalu bagaimana, ya, perjalanan mereka kali ini? Simak yuk!

---

Setelah sarapan, Roro dan ayahnya pergi menjemput Guntur di rumahnya. Sayangnya, Ibu Roro dan orang tua Guntur tidak bisa ikut dalam perjalanan ini. Namun, mereka tetap senang karena bisa bepergian bersama meskipun hanya bertiga.

Sesampainya di kebun binatang, mereka langsung mendatangi kandang hewan satu per satu.

“AAAUUUUMMMM”

Roro dan Guntur terkejut mendengar suara besar itu. “Hih seram suara apa tuh?” tanya Roro memegang tangan ayahnya.

Guntur mengajak Roro mencari sumber suara hingga tibalah mereka di depan sebuah kandang. Tampak dua ekor singa gagah di dalam kandang itu yang menarik perhatian mereka.

IPA Terpadu Kelas 6 perkembangbiakan hewan secara generatif

“Di kebun binatang ini, kita bisa melihat hewan yang berkembang biak dengan cara generatif lho!” ujar Ayah Roro membuat pandangan mereka beralih kepadanya.

“Berkembang biak cara generatif? Kayaknya Bu Guru pernah menjelaskan deh. Iya kan Ro?” tanya Guntur.

“Iya emang pernah. Itu lho perkembangbiakan yang dilakukan dengan cara perkawinan, yaitu adanya pertemuan sel telur milik betina dengan sel sperma milik jantan sehingga terjadi pembuahan,” jawab Roro.

“Oh iya, aku ingat sekarang! Kata Bu Guru perkembangbiakan generatif terbagi menjadi tiga, yaitu ovipar, vivipar, dan ovovivipar,” kata Guntur.

Nah, pembagian menjadi ovipar, vivipar, dan ovovivipar itu berdasarkan perkembangan embrionya atau perkembangan calon anak setelah adanya pembuahan dari sel sperma terhadap sel telur,” jelas Ayah Roro.

Wajah keduanya tampak bingung sehingga Ayah Roro menjelaskan kembali, “Begini lho,

IPA Terpadu Kelas 6 perkembangbiakan hewan secara generatif

Mulut mereka membentuk huruf O setelah mendengar penjelasan dari Ayah Roro.

“Berarti singa merupakan vivipar karena dia melahirkan,” ucap Guntur percaya diri.

“Kalau begitu hewan kesukaanku, gajah, juga vivipar dong ya,” kata Roro.

Baca juga: IPA Terpadu Kelas 6 | Pengertian Pubertas

Selanjutnya, mereka pergi ke area kandang yang berisi berbagai jenis burung di dalamnya. Ayah Roro mengikuti langkah anak-anak itu dari belakang.

“Ro liat di sana ada sarang berisi telur!” seru Guntur menunjuk ke arah sarang itu berada.

Wah, berarti kita nemu hewan ovipar juga ya di sini!” kata Roro.

Nah, kalian udah melihat contoh hewan ovipar dan vivipar, coba sekarang sebutkan ciri-ciri hewan tersebut?” tanya Ayah Roro tiba-tiba.

Guntur ingin menjawab pertanyaan itu. Dia berusaha mengingat singa tadi dan membandingkan dengan burung-burung yang sedang dilihatnya. 

“Hewan vivipar cirinya adalah melahirkan dan menyusui anaknya. Sementara ovipar, seperti burung-burung ini, mereka bertelur dan nggak ada yang menyusui anaknya,” akhirnya Guntur mencoba menjawab.

“Selain itu, singa dan gajah memiliki daun telinga, sedangkan burung-burung ini nggak punya,” Roro menimpali jawaban Guntur.

IPA Terpadu Kelas 6 perkembangbiakan hewan secara generatif

“Iya betul teman-teman,” tiba-tiba Kanguru muncul di depan mereka.

“Kanguru kamu ngagetin aja!” protes Roro.

“Hehe… Aku dari tadi mendengar percakapan kalian lho. Aku jadi merasa kalian juga harus tau bahwa pembuahan hewan terbagi menjadi dua, yaitu internal dan eksternal,” kata Kanguru.

Karena bingung Roro dan Guntur kompak bertanya, ”Internal dan eksternal?”

“Begini penjelasannya,

IPA Terpadu Kelas 6 perkembangbiakan hewan secara generatif

“Oh begitu. Pokoknya kalau pembuahan eksternal itu terjadi di luar tubuh induknya, ya?” tanya Guntur memastikan kembali.

“Iya. Ngomong-ngomong kalian udah liat bunglon belum?” tanya Kanguru. 

Keduanya menggeleng. “Kenapa emangnya? Jangan-jangan bunglon itu ovovivipar, ya?” tebak Guntur.

“Iya betul. Sebenarnya nih hewan ovovivipar menyimpan telurnya di dalam tubuh hingga menetas, baru kemudian dilahirkan oleh induknya. Makanya terkadang ada yang mengira mereka melahirkan kayak vivipar, padahal mereka mengandung calon anaknya dalam bentuk telur,” jelas Kanguru.

“Kalau nggak salah kadal, platipus, dan ikan pari juga ovovivipar ya?” tanya Roro.

“Iya betul Ro,” jawab Kanguru.

IPA Terpadu Kelas 6 perkembangbiakan hewan secara generatif

Lalu mereka pun segera mengajak Ayah Roro pergi ke kandang bunglon. Setelah puas melihat bunglon, mereka berempat pergi makan siang. Saat makan pun Roro dan Guntur masih saja berceloteh. 

“Ro, kayaknya ada satu lagi deh perkembangbiakan hewan yang dijelaskan Bu Guru,” ucap Guntur.

“Iya yang satu lagi ada perkembangbiakan hewan secara vegetatif, yaitu…,” penjelasan Roro terhenti karena Ayah Roro memotong pembicaraan mereka.

“Nanti lagi aja ya ngobrolnya, sekarang kita makan dulu,” ucap Ayah Roro. 

Yaaah ceritanya sampai sini dulu, ya. Ngomong-ngomong apa tuh perkembangbiakan hewan secara vegetatif yang ingin dijelaskan Roro? Kalau kamu udah penasaran banget nih, kamu bisa kok lihat pembahasannya di ruangbelajar. Coba cek deh karena di sana ada pembelajaran dengan video animasi yang seru lho!

ruangbelajar

Beri Komentar

Recent Posts