Ekonomi kelas 10 | Prinsip dan Motif Ekonomi Serta Pengaruhnya Terhadap Tindakan Ekonomi

Nurul Hidayah Jun 29, 2020 • 5 min read


prinsip dan motif ekonomi

Artikel ini menjelaskan tentang konsep prinsip dan motif ekonomi serta pengaruhnya terhadap tindakan ekonomi.

--

Berbelanja di supermarket atau pasar modern pastinya berbeda ya dengan berbelanja di pasar tradisional. Salah satunya adalah adanya tindakan tawar menawar di pasar tradisional. Kalau kamu pernah diajak orang tuamu berbelanja di pasar tradisional, kamu pasti pernah melihat orang yang sedang melakukan tawar menawar. Nah, tawar menawar merupakan suatu tindakan ekonomi yang dilakukan oleh penjual dan pembeli untuk menentukan harga suatu barang.

tindakan ekonomi

Kenapa sih tawar menawar merupakan tindakan ekonomi? Ya karena baik penjual maupun pembeli, sama-sama melakukan usaha untuk memenuhi kebutuhannya. Dengan tawar menawar, kedua pihak sama-sama mendapatkan keuntungan dan bisa mencapai kesejahteraan.

Masih bingung? Oke, penjelasannya gini, kalau kamu mau membeli suatu barang, pasti ingin harga barang tersebut sesuai dengan budget yang kamu miliki atau lebih murah dari harga aslinya, kan? Beda lagi ceritanya kalo kamu anak sultan. Hehehe.

Nah, ketika harga barang tersebut tidak sesuai dengan keinginan kamu, kamu akan cenderung melakukan tawar menawar agar barang tersebut bisa lebih murah. Kalau penjualnya deal atau setuju dengan harga yang kamu inginkan, sisa uang untuk membeli barang tadi bisa digunakan untuk membeli kebutuhan yang lain dan kamu akan lebih hemat.

Pembeli jadi bisa mendapatkan harga yang lebih murah dengan kualitas yang sama sebagai keuntungan dari menawar harga barang.

Begitu pun dengan penjual. Dalam menjual sesuatu, pasti penjual ingin mendapatkan keuntungan. Nah, sebelum menentukan harga terbaik, penjual harus melakukan riset harga di pasaran terlebih dahulu. Lalu, memperhitungkan harga modal biar nggak rugi.

Ketika adanya tindakan tawar-menawar, penjual menarik perhatian pembeli dengan memberikan harga yang murah, tapi penjual masih memperoleh keuntungan. Hal itu dilakukan agar pembeli tidak membeli barang dari pesaing, sehingga penjual bisa mendapatkan keuntungan lebih dengan banyaknya pelanggan yang ia miliki.

Gimana, paham ya maksudnya? Tapi, jangan mentang-mentang kamu mau untung banyak, nawarnya nggak kira-kira, ya. Harganya 15.000, eh ditawar 5.000. Apa tidak kebangetan namanya?

tindakan ekonomi
Penjual be lyke, “suka-suka lu, dah!” (sumber: giphy.com)

Nah, tindakan ekonomi dipengaruhi oleh beberapa motif (dorongan), yaitu motif ekonomi dan motif non-ekonomi. Kita akan bahas satu per satu mulai dari motif ekonomi dulu, ya.

motif ekonomi

Contohnya begini, saat kamu memutuskan untuk makan dan sedang nggak ada makanan di rumah, pasti kamu akan dihadapkan oleh dua pilihan. Pertama, kamu memilih untuk masak makanan sendiri di rumah, atau kedua, kamu membeli makanan siap saji.

Kalau tindakan yang kamu lakukan didasari dengan motif ekonomi, kamu pasti akan mempertimbangkan mana yang lebih hemat. Ternyata, membeli bahan baku mentah dan memasaknya di rumah akan lebih hemat karena bahan-bahannya dapat digunakan untuk beberapa hari kedepan, dibandingkan dengan membeli makanan siap saji.

Nah, motif ekonomi bisa berasal dari diri sendiri (motif intrinsik) maupun dari luar (motif ekstrinsik). Contoh motif intrinsik adalah ketika kamu lapar/haus, maka kamu akan membeli makanan/minuman. Sementara itu, contoh motif ekstrinsik adalah ketika kamu membeli minuman bersoda karena kemakan iklan di televisi atau YouTube.

Selain itu, motif seseorang untuk melakukan tindakan ekonomi juga ada tiga macam, di antaranya sebagai berikut:

macam-macam motif ekonomi

Suatu tindakan ekonomi apabila dilakukan berdasarkan motif ekonomi pasti akan mendapat hasil yang lebih banyak daripada pengeluaran yang dilakukan. Beda halnya dengan tindakan yang didasari dengan motif non-ekonomi.

motif non ekonomi

Orang yang melakukan tindakan ekonomi berdasarkan motif non-ekonomi biasanya nggak disertai dengan pertimbangan, cenderung tergesa-gesa, dan hanya mengikuti hawa nafsunya saja. Tujuannya bukan untuk memenuhi kebutuhan hidup, melainkan hanya ingin dipuji atau dianggap kaya.

Contohnya, seseorang yang membeli mobil baru, padahal mobil lamanya masih bisa digunakan. Nah, ia membeli mobil tersebut bukan karena kebutuhan, melainkan karena ingin dianggap kaya oleh tetangga-tetangganya.

Sampai di sini paham ya bedanya tindakan ekonomi yang dipengaruhi oleh motif ekonomi dan motif non-ekonomi? Lalu, gimana sih caranya supaya kita bisa mengontrol diri kita saat melakukan tindakan ekonomi?

Nah, setiap orang harus memiliki pedoman atau arahan dalam melakukan tindakan ekonomi yang disebut dengan prinsip ekonomi.

prinsip ekonomi

Jadi, dengan adanya prinsip ekonomi ini, kita bisa memperhitungkan keuntungan dan kerugian saat melakukan tindakan ekonomi. Contohnya seperti kasus tawar menawar yang sudah dijelaskan di atas tadi.

Oh iya, pernah nggak sih, ketika kamu pergi berbelanja bersama orang tuamu, kamu suka minta dibelikan sesuatu? Misalnya, mainan, baju, atau barang-barang yang sebenarnya nggak kamu butuhin banget. Hayoo ngaku? Hihihi.

Kalau jawabanmu iya, kamu harus mulai stop melakukannya, ya! Biasanya, itu hanya keinginan yang muncul sesaat, alias lapar mata saja. Selain itu, kalau kamu suka membeli barang yang nggak terlalu kamu butuhin, hal itu berlawanan dengan ciri dari prinsip ekonomi, loh.

ciri-ciri prinsip ekonomi

Nah, kalau kita ingat bahasan tentang motif non-ekonomi tadi, berarti tindakan yang dipengaruhi oleh motif non-ekonomi pasti berlawanan dengan ciri-ciri prinsip ekonomi, ya.

Oke, paham sampai di sini? Kesimpulannya, setiap orang pasti melakukan tindakan ekonomi. Tindakan ekonomi ini dipengaruhi oleh berbagai motif (dorongan), bisa motif ekonomi, bisa juga motif non-ekonomi. Nah, prinsip ekonomi bertujuan untuk memberikan arahan agar tindakan ekonomi yang kita lakukan bisa mendapat hasil yang maksimal.

Yaap, itu dia penjelasan mengenai konsep prinsip dan motif ekonomi serta hubungannya dengan tindakan ekonomi seseorang. Bagaimana? Seru kan belajar ekonomi! Setelah membaca artikel ini, kamu bisa uji kemampuanmu dengan mengisi soal-soal latihan di ruangbelajar, ada pembahasannya juga, lho! Yuk gabung sekarang juga!

New Call-to-action

Beri Komentar