Program Kerja Kabinet Djuanda | Sejarah Kelas 12

sejarah kelas 12 sma

Sebelumnya RG Squad sudah tahu dong bagaimana proses terbentuknya Kabinet Djuanda. Kabinet ini mempunyai tugas untuk mengembalikan Irian Barat dan juga menyelesaikan permasalahan ekonomi. Wah berat juga ya RG Squad. Namun tenang aja, untuk mengatasi masalah tersebut, Perdana Menteri Djuanda beserta kabinetnya langsung membuat program kerja.

gambar kabinet juandaKabinet Djuanda (9 April 1957 - 5 Juli 1959) (Sumber: kepustakaan-presiden.perpusnas.go.id)

Kabinet Djuanda memiliki 5 pasal program kerja yang dikenal dengan nama Pancakarya.

Berikut ini program-program kerja Kabinet Karya :

  1. Membentuk Dewan Nasional

  2. Normalisasi keadaan Republik Indonesia

  3. Melanjutkan pembatalan KMB

  4. Memperjuangkan Irian Barat kembali ke Republik Indonesia

  5. Mempercepat pembangunan

Program pertama yang dilakukan kabinet ini adalah membentuk Dewan Nasional. Dewan Nasional sendiri adalah badan baru yang tugasnya menampung dan menyalurkan kekuatan-kekuatan non partai dan aspirasi yang ada dalam masyarakat. Terbentuknya Dewan Nasional ini tidak serta-merta mengurangi kesulitan-kesulitan yang dihadapi oleh negara. Pergolakan di daerah-daerah terus berlangsung. Hal ini mengakibatkan bertambah parahnya sistem perekonomian nasional.

Untuk mengatasinya, pemerintah mengadakan Musyawarah Nasional (Munas) di Gedung Proklamasi, Jalan Pegangsaan Timur No. 56, tanggal 10-14 September 1957. Munas itu membahas masalah pembangunan nasional dan daerah, pembangunan angkatan perang, serta pembagian wilayah Republik Indonesia. Ketegangan yang terjadi antara pusat dan daerah juga antar kelompok masyarakat berhasil diatasi dengan baik.

Dalam mengupayakan terwujudnya keputusan Munas, pada bulan Desember 1957 diselenggarakan Musyawarah Nasional Pembangunan (Munap). Pada Munap ini disusun rencana pembangunan yang dapat memenuhi harapan daerah, RG Squad. Hal ini menjadi upaya pemerintah dalam mengatasi masalah pembangunan yang belum dapat direalisasikan. Pasalnya, saat itu muncul berbagai peristiwa nasional yang harus segera ditangani oleh pemerintah, salah satunya yang paling genting adalah peristiwa Cikini.

1 program kerja kabinet djuanda

Pada tanggal 13 Desember 1957, keluarlah Deklarasi Djuanda yang berhasil mengatur kembali batas perairan nasional Indonesia. Hal tersebut menjadi catatan gemilang dari Kabinet Karya lho RG Squad. Deklarasi Djuanda juga mengatur tentang laut pedalaman dan laut teritorial. Peraturan lama menyebutkan jika laut teritorial memiliki lebar 6 mil dari garis dasar sewaktu air surut.  

Jika Deklarasi Djuanda tentang laut teritorial diberlakukan, maka di wilayah Indonesia akan terdapat laut bebas seperti Laut Jawa, Laut Flores dan lain sebagainya. Melalui Deklarasi Djuanda itulah terciptanya Kesatuan Wilayah Indonesia, yaitu lautan dan daratan yang merupakan satu kesatuan.

1.2 program kerja kabinet djuanda

Nah, saat demokrasi terpimpin terjadi, diumumkanlah Kabinet Kerja dengan Presiden Soekarno menjadi Perdana Menteri dan Djuanda sebagai Menteri Utama. Hal itu sekaligus menjadi momen jatuhnya kabinet karya Djuanda. Meskipun begitu, kabinet Djuanda telah menorehkan prestasi yang sangat gemilang RG Squad. 

Buat tambahan pengetahuan RG Squad nih, jadi demokrasi terpimpin itu mengatur secara tegas tentang partai politik, di mana tidak boleh ada pejabat tinggi negara yang menjadi anggota partai politik. Kekuasaan Soekarno sebagai Presiden yang sangat besar, membuat demokrasi terpimpin menggusur demokrasi parlementer.

Ingin tahu dengan sistem pemerintahan masa Soekarno? Apa saja ya yang berhasil Soerkarno lakukan sebagai Presiden? RG Squad bisa bertanya dan mendapatkan penjelasan lengkap jika ikutan ruangguru digitalbootcamp, lho!

Daftar RGDB Sekarang!

Sumber Referensi:

Hartanto, H. (2005) Sejarah Pertentangan Soekarno-Hatta dan Pengaruhnya Terhadap Kebijakan Politik Indonesia(1956-1965). Semarang: Universitas Negeri Semarang [Daring]. Tautan:https://123dok.com/document/nzw1ekvq-sejarah-pertentangan-soekarno-pengaruhnya-terhadap-kebijakan-politik-indonesia.html (Diakses 27 November 2020)

Simanjuntak, P. N. H. (2003). Kabinet-Kabinet Republik Indonesia: Dari Awal Kemerdekaan Sampai Reformasi. Jakarta: Djambatan

Sumber Foto:

Foto 'Kabinet Djuanda'. [Daring]. Tautan: https://kepustakaan-presiden.perpusnas.go.id/photo/?box=detail&id=261&from_box=list_245&hlm=1&search_tag=&search_keyword=&activation_status=&presiden_id=1&presiden=sukarno (Diakses: 27 November 2020)

Artikel diperbaharui 27 November 2020

Beri Komentar