Menyambut Hari Demokrasi Internasional dengan Belajar Sejarah dan Pemikiran Demokrasi

Fahri Abdillah Sep 14, 2020 • 6 min read


Hari demokrasi internasional
 
Artikel ini mengajak kita mengenal sejarah demokrasi dari zaman Yunani Kuno, sampai abad 21.

--

Pada tanggal 15 September tahun 1988, Dewan Persatuan Bangsa-Bangsa mengeluarkan keputusan bahwa tanggal tersebut akan menjadi hari peringatan demokrasi internasional. Mungkin tidak banyak orang yang tahu tentang peringatan hari penting ini, karena memang secara seremoni, tidak seramai peringatan-peringatan lainnya seperti hari buruh internasional, hari kebebasan pers internasional, hari AIDS internasional, atau hari HAM internasional. Tapi, bukan berarti hari peringatan yang satu ini tidak memiliki makna yang signifikan.

Ketika mendengar kata demokrasi, maka kita akan mengacu pada sebuah sistem pemerintahan suatu negara. Bahkan, sistem pemerintahan demokrasi adalah sistem yang paling banyak dianut.

Memangnya, seperti apa sih sistem demokrasi itu? Kenapa negara-negara banyak yang menggunakan sistem ini? Bahkan sampai dijadikan hari peringatan.

Nah, dalam rangka menyambut hari demokrasi internasional yang diinisiasi PBB, kita belajar yuk tentang sejarah demokrasi di dunia, dan fakta-faktanya.

Sejarah Demokrasi Dunia

Secara pengartian, demokrasi itu artinya kekuasaan rakyat. Diambil dari bahasa Yunani, demos artinya rakyat, dan kratos artinya kekuatan atau kekuasaan. Konsep ini tidak serta merta datang, tetapi menjadi buah dari perkembangan kehidupan dan pemikiran manusia. Demokrasi juga menjadi wujud dari apa yang diinginkan masyarakat, tentang hidup di sebuah negara dengan sistem pemerintahan yang adil, sejahtera, dan terpenuhi segala haknya.

Demokrasi pertama kali diterapkan di kota Athena, pada masa Yunani Kuno. Yaa diperkirakan pada abad ke 4 Sebelum Masehi (SM) sampai abad ke 6 SM. Saat itu, Athena menerapkan konsep demokrasi langsung, yaitu ketika keputusan-keputusan politik dijalankan oleh seluruh warga negara.

Akan tetapi, warga negara yang dimaksud dan memiliki hak mengambil keputusan politik itu, hanyalah warga Yunani yang memiliki kasta tinggi. Sedangkan pedagang asing, rakyat jelata, bahkan budak-budak yang dibeli, tidak memiliki hak tersebut.

Pada abad ke 6 SM sampai kira-kira abad ke 15 SM, negara-negara di eropa pun mulai ikut menerapkan sistem demokrasi. Asal mula lahirnya sistem demokrasi di eropa, berasal dari keinginan masyarakat jelata dan juga para budak yang ingin membebaskan diri sistem pemerintahan yang berlaku pada masa itu.

Sebelum demokrasi, kebebasan di Eropa sangatlah dibatasi. Pada masa itu, tepatnya sebelum akhirnya demokrasi diterapkan, sistem pemerintahannya masih menerapkan perbudakan, dan Lord atau Tuan lah yang harus selalu dihormati.

Nah, negara-negara Eropa yang mulai menggunakan sistem ini adalah negara-negara pecahan dari Uni Soviet, khususnya Eropa bagian barat. Salah satu yang mempengaruhi perkembangan demokrasi di Eropa adalah Magna Charta atau piagam besar. Magna Charta muncul di Inggris pada 12 Juni 1215.

Jadi, Magna Charta ini muncul setelah terjadi perselisihan antara Paus beserta kaum gereja dengan raja. Faktor munculnya perselisihan itu, karena terjadinya pemberlakuan hak dan keinginan raja yang harus didasarkan pada hukum yang legal. Maka muncullah Magna Charta tersebut.

Meskipun menjadi pemicu lahirnya demokrasi di negara-negara Eropa, Magna Charta ternyata tidak memiliki dampak yang besar bagi masyarakat kalangan bawah. Hal itu dikarenakan, sistem yang berlaku hanya untuk para bangsawan dan raja saja.

Dalam perkembangannya, sistem demokrasi memang beberapa kali mengalami guncangan. Seperti yang terjadi pada Abad 20. Saat itu, sekitar tahun 1917 setelah terjadi Revolusi Rusia, demokrasi liberal sempat diterapkan. Namun, beberapa tahun kemudian terjadi depresi besar-besaran yang berdampak besar pada sistem ekonomi, dan tentunya mempengaruhi sistem sosial dan politik. Saat itulah demokrasi menghadapi guncangan yang begitu keras di beberapa negara. Sampai akhirnya, pada tahun 1930-an, para diktator mulai menguasai Eropa dan Amerika Latin.

prinsip prinsip demokrasi

 

Namun, kekuasaan pemerintahan diktator tersebut tidak berlangsung lama. Hingga perang dingin berakhir pada tahun 1970-an, negara-negara yang dipimpin para diktator, berhasil dikalahkan.

Nah setelah masa-masa kelam itu, banyak negara-negara di Eropa dan Amerika mulai kembali menerapkan sistem demokrasi yang lebih liberal. Kiranya itu terjadi pada tahun 1980-an.

Kemudian pada tahun 1990-an sampai 2000-an, sistem demokrasi liberal mulai dianut oleh banyak negara di Asia Timur, Asia Tenggara, Amerika Latin, Eropa Timur, juga sebagian negara Arab, Afrika dan Asia Tengah. Jumlah negara yang menerapkan sistem demokrasi pun terus bertambah, mengingat keberhasilan beberapa negara dalam menjalankan sistem ini. Sampai pada tahun 2000-an, hampir 70% negara di dunia menerapkan sistem demokrasi.

Baca juga: Cerita Pendiri Bangsa, Bung Hatta Lebih dari Bapak Koperasi Indonesia

Demokrasi Indonesia

Salah satu negara yang masih menerapkan sistem demokrasi di abad ke 21 ini adalah Indonesia. Indonesia sudah menerapkan sistem demokrasi setelah terbebas dari penjajahan Jepang dan Belanda. Konsep demokrasinya pun sempat berganti-ganti, bermula dari demokrasi parlementer, kemudian demokrasi terpimpin, dan demokrasi pancasila.

Nah, demokrasi pancasila juga memiliki beberapa bidang, yaitu bidang ekonomi, dan bidang kebudayaan nasional.

Pada bidang ekonomi, pemerintah menjamin tegaknya prinsip keadilan sosial dalam terwujudnya hak-hak ekonomi masyarakat. Dengan begitu, bentuk-bentuk hegemoni kekayaan alam serta sumber-sumber ekonomi haruslah ditolak oleh pemerintah, agar seluruh masyarakat dapat memiliki kesempatan yang sama dalam penggunaan kekayaan negara.

Kalau bidang kebudayaan nasional, pemerintah menjamin tersedianya fasilitas-fasilitas yang dapat mengembangkan keunikan dan kemajemukan budaya Indonesia. Dengan begitu, kekayaan budaya Indonesia dapat dipertahankan dan dapat terus dikembangkan. Karena, banyak nilai positif yang terkandung di dalam kemajemukan budaya Indonesia, yang dapat membuat masyarakat terus berkembang dan sejahtera.

ciri ciri demokrasi

 

Begitulah kiranya gambaran sistem demokrasi yang diterapkan di Indonesia. Sejak dulu, sistem hukum, negara, dan demokrasi terus berkembang. Sistem pemerintahan di Indonesia juga mengadopsi pemikiran politik modern dari pemikir Inggris bernama John Locke dan pemikir Perancis bernama Montesquieu.

Kamu pernah mendengar trias politika? Nah itulah hasil pemikiran Montesquieu yang telah mengembangkan gagasan politik modernnya John Locke.

Sebelumnya, John Locke membuat gagasan bahwa kepentingan rakyat dapat didelegasikan kepada lembaga atau organisasi politik, tentunya dengan tugas dan fungsi yang berbeda-beda. Nah Locke menggagas adanya unsur legislatif, yaitu pembuatan undang-undang dan pelaksanaan hukum, serta yudikatif, yaitu pelaksanaan undang-undang dan hukum.

Bagi Locke, pemerintahan yang baik adalah pemerintahan yang dipegang oleh seorang pemimpin yang memiliki kekuasaan eksekutif, dan didampingi oleh sebuah parlemen yang memiliki kekuasaan atau membuat hukum dan undang-undang.

Nah berangkat dari pemikiran Locke itulah, Montesquieu mulai mengembangkannya dan melakukan pemisahan menjadi tiga komponen kekuasaan. Pertama adalah eksekutif, kemudian, legislatif, kemudian yudikatif. Tiga komponen itu, kini kita kenal dengan sebutan Trias Politika sebagai sistem politik modern dan banyak digunakan di berbagai negara dengan sistem pemerintahan demokrasi.

Karena besok, tanggal 15 September 2020 adalah hari peringatan demokrasi internasional, semoga artikel ini cukup membantumu memahami konsep demokrasi, mulai dari sejarah, sampai penerapannya.

Kalau kamu punya fakta seru lainnya tentang demokrasi, tulis ya di komentar. Nah bagi kamu yang ingin lebih banyak tahu tentang sistem pemerintahan, kamu bisa belajar di mata pelajar sosiologi. Kamu tinggal buka aplikasi ruangguru, langganan ruangbelajar, lalu kamu bisa mengakses banyak materi sosiologi keren-keren dan mudah dimengerti, karena ada Master Teacher keren yang mendampingi belajarmu.

ruangbelajar

Sumber:

‘Mengintip sejarah demokrasi di dunia’, elearn.id, 18 Okt 2019 [online]. Available at: https://elearn.id/blog/mengintip-sejarah-demokrasi-di-dunia/ (Accessed: 11 Sept 2020)

Beri Komentar