Sejarah Kelas 12 | Peran Pemuda di Masa Perubahan Orde Baru dan Reformasi

Created by : Irene Swastiwi Viandari Kharti
on Jul 31, 2018 4:54:46 PM
5 min read
sejarah_12
 
Di artikel sejarah kelas XII ini, kamu akan mengetahui peran pemuda di masa perubahan orde baru dan reformasi.
--

“Berikan aku seribu orangtua, niscaya akan kucabut Semeru dari akarnya. Berikan aku sepuluh pemuda, niscaya akan kuguncang dunia!”
 
Kutipan dari Bung Karno tersebut mungkin sudah tidak asing di telinga kamu ‘kanSejak dulu, kehadiran pemuda memang dianggap dapat membawa perubahan, termasuk peran pemuda dalam pergantian pemerintah orde baru ke reformasi. Di masa itu, banyak pemuda yang tidak setuju dengan sebagian kebijakan pemerintah. Alhasil,  di tahun 1998, terjadi protes besar-besaran dari pemuda dan mahasiswa. Untuk tahu bagaimana pemuda berperan di masa perubahan orde baru ke reformasi, simak baik-baik artikel ini, Squad!

Pemerintahan masa orde baru berlangsung hingga 32 tahun, tepatnya dari tahun 1966 hingga 1998. Ada berbagai kebijakan yang dilakukan oleh pemerintah masa orde baru. Meski ada sebagian yang baik untuk kelangsungan Bangsa Indonesia, ada juga kebijakan yang dianggap tidak memihak pada rakyat.

Faktor pemicu protes pada masa reformasi

Berbagai masalah yang ada di infografik di atas akhirnya memicu protes yang menghasilkan dua peristiwa besar bagi sejarah Indonesia. Kira-kira peristiwa apa ya? Hmm…

Peristiwa Trisakti (Mei 1998)

Setelah sebelumnya mahasiswa melalui HMI (Himpunan Mahasiswa Islam) Denpasar melakukan unjuk rasa menuntut reformasi, pada 4 Mei 1998, empat organisasi mahasiswa mengajukan usulan melalui Sidang Umum MPR kedua. Berbagai usaha terus dilakukan untuk membawa reformasi di Indonesia, mulai dari diskusi antar guru besar hingga unjuk rasa.

Sampai akhirnya, pada 12 Mei 1998 terjadi demonstrasi besar-besaran di depan Universitas Trisakti, Jakarta. Perisitiwa ini memakan enam korban jiwa dari kalangan mahasiswa akibat tembakan aparat keamanan. Di antaranya adalah Elang Mulya Lesmana, Hery Hertanto, Hendirawan Lesmana, dan Hafidhin Royan. Peristiwa ini kemudian dikenal dengan nama Tragedi Trisakti.

 Suasana Tragedi Trisakti Mei 1998_Orde Baru_Reformasi

Suasana Tragedi Trisakti Mei 1998 (Sumber: indowarta.com).

Baca juga: Sejarah Kelas 11 | Mengenal Peristiwa Sumpah Pemuda

Peristiwa tersebut tidak membuat semangat mahasiswa surut, dan justru menyulut adanya demonstrasi yang lebih besar pada 13-14 Mei 1998. Di Jawa Tengah, mahasiswa menduduki kantor DPRD Jawa Tengah dan memaksa para wakil rakyat untuk turut dalam aksi keprihatinan. Selain di Jawa Tengah, kerusuhan juga terjadi di wilayah Indonesia lainnya, termasuk Jakarta. Aksi tersebut diperparah dengan penjarahan di berbagai belahan Jakarta.

Puncaknya, pada 18 Mei 1998, mahasiswa berhasil menduduki atap gedung DPR/MPR RI di Senayan. Di hari yang sama, ketua MPR/DPR RI, Harmoko, menyarankan presiden untuk mengundurkan diri. Mahasiswa pun menuntut dilakukannya Sidang Istimewa. Meski begitu, Presiden Soeharto masih belum mau mundur dari jabatannya.

 

Mahasiswa Menduduki Gedung DPR-MPR RI Mei 1998_Orde Baru_Reformasi

Mahasiswa Menduduki Gedung DPR/MPR RI Mei 1998 (Sumber: bem.eng.ui.ac.id).

 

Berbagai usaha tersebut akhirnya membuahkan hasil. Pada 19 Mei 1998, beberapa menteri kabinet Soeharto memutuskan untuk mundur dari jabatannya. Kondisi yang semakin tidak terkendali akhirnya memaksa Soeharto untuk meletakkan jabatannya di depan Mahkamah Agung pada tanggal 21 Mei 1998 pukul 10.00 pagi. Pada saat yang sama, Soeharto kemudian menunjuk wakilnya B.J. Habibie untuk menggantikan posisinya.

Peristiwa Semanggi I dan II (November 1998)

Meski kepemimpinan Orde Baru saat itu sudah berganti, bukan berarti permasalahan selesai. Pada November 1998 pemerintahan transisi Indonesia mengadakan Sidang Istimewa untuk membahas agenda pemerintahan serta Pemilu. 

Mahasiswa bergolak kembali karena tidak mengakui pemerintahan B. J. Habibie dan tidak percaya dengan anggota DPR/MPR ketika itu. Mereka juga mendesak untuk menyingkirkan militer dari politik serta menuntut pembersihan pemerintahan dari orang-orang Orde Baru. Saat itu, apapun yang dilakukan oleh mahasiswa mendapat perhatian ekstra dari pimpinan universitas karena mahasiswa berada di bawah tekanan aparat.

 Dokumentasi Peristiwa Semanggi November 1998

Dokumentasi Peristiwa Semanggi November 1998 (Sumber: tendasejarah.com).

 

Tragedi Semanggi menunjuk kepada dua kejadian protes masyarakat terhadap pelaksanaan dan agenda Sidang Istimewa yang mengakibatkan tewasnya warga sipil. Kejadian pertama dikenal dengan Tragedi Semanggi I yang terjadi pada 11-13 November 1998 yang menyebabkan tewasnya 17 warga sipil. Kejadian kedua dikenal dengan Tragedi Semanggi II terjadi pada 24 September 1999 yang menyebabkan tewasnya seorang mahasiswa dan sebelas orang lainnya di seluruh Jakarta serta menyebabkan 217 korban luka-luka.

Sejarah Indonesia membuktikan bahwa perjuangan pemuda tak bisa dibendung. Pemuda merupakan sosok yang berani dan cerdas, termasuk peran pemuda di masa perubahan Orde Baru ke Reformasi. Nah, selain peristiwa di atas, kira-kira kamu bisa nggak sebutkan peristiwa lain yang melibatkan pemuda? Kalau kamu masih ragu, ada baiknya kamu diskusi dengan teman-teman dan tutor yang asik di Ruangguru Digital Bootcamp, Squad.

New Call-to-action

Tags: konsep pelajaran SMA kelas xii Sejarah XII

Beri Komentar

Letak Geografis dan Letak Astronomis Indonesia

Sep 19, 2017 5:27:18 PM
3 min read

Pengertian Teks Eksplanasi dan Strukturnya

Feb 12, 2018 3:06:55 PM
3 min read

5 Akibat Revolusi Bumi Bagi Kehidupan

Oct 8, 2017 2:32:23 PM
6 min read

5 Jenis Jaringan pada Tumbuhan Beserta Fungsinya

Oct 31, 2017 2:53:27 PM
4 min read

Apa Saja Bagian-Bagian Mata dan Fungsinya?

Jan 8, 2018 1:47:37 PM
4 min read