Blog Ruangguru

    Sejarah Kerajaan Maritim Hindu-Buddha (Kutai, Tarumanegara, Kalingga)

    By Fahri Abdillah · Feb 12, 2018

    Sejarah_11.jpg

    Siapa di antara RG Squad yang sudah tahu tentang sejarah kerajaan maritim Hindu-Buddha? Banyak hal yang menarik yang harus kalian tahu lho tentang sejarah kerajaan-kerajaan maritim Hindu-Buddha ini. Kenapa penting? Karena dari sana kalian bisa tahu seperti apa awal mula bangsa ini terbentuk, dan sekaligus bisa mempelajari aspek kebudayaannya. Kalau gitu simak ya beberapa penjelasan di bawah ini.

    Baca juga: Sejarah Kerajaan Maritim Hindu-Buddha (Sriwijaya, Mataram, Medang Kamulan)

    • Kerajaan Kutai

    Kerajaan Kutai diperkirakan berdiri di daerah Muarakaman di tepi sungai Mahakam, Kalimantan Timur. Kerajaan Kutai merupakan salah satu kerajaan bercorak Hindu pertama di Nusantara nih. Menurut Prasasti Yupa, penguasa pertama kerajaan Kutai adalah Kudungga. Mulanya Kudungga adalah penguasa lokal, namun karena adanya pengaruh Hindu, maka struktur pemerintahan berubah menjadi kerajaan.

    Perpindahan kekuasaan dilakukan secara turun temurun, sehingga setelah berakhirnya masa kekuasaan Kudungga, anaknya yang bernama Aswawarman-lah yang menduduki kekuasaan. Selanjutnya setelah kekuasaan Aswawarman berakhir, kekuasaan kembali diturunkan kepada cucu Kudungga, yaitu Mulawarman. Pada masa pemerintahan Raja Mulawarman inilah kerajaan Kutai mencapai zaman keemasan, Squad.

    Kerajaan Kutai juga diperkirakan menjadi tempat singgah jalur perdagangan internasional melewati selat Makassar, melewati Filipina dan Cina. Sehingga sumber perekonomian kerajaan Kutai berasal dari kegiatan perdagangan.

    Selain itu, kerajaan Kutai memiliki tradisi melakukan upacara-upacara ditempat suci. Terbukti dengan adanya prasasti yang disebut Yupa atau batu tertulis. Tulisan yang terdapat dalam Yupa menggunakan huruf pallawa, bahasa Sanskerta. Yupa merupakan tugu peringatan upacara kurban. Dalam suatu prasasti terdapat kata vaprakecvara yang berarti lapangan luas untuk pemujaan. Vaprakecvara berkaitan erat dengan agama Siwa, sehingga dapat disimpulkan bahwa Kutai menganut agama Siwa.

    Peninggalan Kerajaan Kutai kerajaan maritim hindu-buddha 

    • Kerajaan Tarumanegara

    Kerajaan Tarumanegara terletak tidak jauh diantara pantai utara Jawa Barat. Diperkirakan wilayah kerajaan Tarumanegara itu meliputi daerah Banten, Jakarta, dan Cirebon. Kerajaan ini mulai berkembang pada abad ke-5 M, di bawah kekuasaan Raja Purnawarman. Pertanian menjadi mata pencaharian utama masyarakat. Seperti yang disebutkan dalam Prasasti Tugu, Raja Purnawarman membuat pembangunan irigasi dengan cara menggali saluran sungai kurang lebih sepanjang 6.122 tumbak (11 km), yang kemudian disebut sebagai Sungai Gomati.

    Pembuatan saluran irigasi ini sangat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat, karena pada akhirnya dapat mengairi ladang pertanian masyarakat. Oleh karena itu, Raja Purnawarman menjadi raja yang diagung-agungkan rakyat. Adanya saluran irigasi ini juga memberi dampak yang besar pada peningkatan ekonomi masyarakat, karena berguna sebagai sarana lalu lintas perdagangan.

    Selain itu, ia juga menjalin hubungan baik dengan Cina di masa Dinasti Tang, terbukti dari adanya catatan seorang pendeta bernama Fa Hsien yang terdampar di Pulau Jawa pada 414 M. Dalam catatan itu disebutkan bahwa masyarakat sekitar sudah mendapat pengaruh Hindu India. Raja dan sebagian besar masyarakat memeluk agama Hindu, beberapa juga ada yang memeluk agama Buddha dan animisme.

    Baca juga: Sejarah Kerajaan Maritim Hindu-Buddha (Sriwijaya, Mataram, Medang Kamulan)

    Berdasarkan Prasasti Ciaruteun, terdapat telapak kaki Raja Purnawarman yang dianggap rakyat sebagai telapak kaki Dewa Wisnu atau dewa pelindung dunia.

    Prasasti Tarumanegara kerajaan maritim hindu-buddha

     

    • Kerajaan Kalingga

    Kerajaan Kalingga atau Holing diperkirakan terletak di daerah Jepara, Jawa Tengah. Berdasarkan berita Cina dari Dinasti Tang, kerajaan Kalingga memiliki wilayah kekuasaan yang sangat luas, di mana sebelah timur berbatasan dengan Po-Li (Bali), di sebelah barat berbatasan dengan To-Po-Teng (Sumatra), sebelah utara berbatasan dengan Ta-Hen-La (Kamboja), sedangkan selatan berbatasan dengan Samudra.

    Raja yang terkenal di kerajaan Kalingga yaitu Ratu Sima, yang memerintah sekitar tahun 674 M. Ratu Sima adalah pemimpin yang tegas, jujur, dan bijaksana. Ratu Sima akan menghukum siapapun yang melanggar hukum, baik dari kalangan rakyat biasa maupun kerabatnya sendiri. Sehingga keadaan sosial masyarakat menjadi teratur. Rakyat menghormati dan menaati peraturan yang diterapkan Ratu Sima.

    Kepercayaan utama di kerajaan Kalingga adalah Buddha. Menurut catatan I-Tsing, temannya bernama Hui-Ning dan pembantunya Yunki pada tahun 665 M pergi ke Kalingga untuk menerjemahkan kitab suci agama Buddha dari bahasa Sanskerta ke bahasa Tiongkok. Sementara untuk mata pencaharian masyarakatnya adalah bertani dan berdagang di pasar. Pada tahun 742-755 M, kerajaan Kalingga mengalami kemunduran akibat serangan Sriwijaya dalam upaya menguasai perdagangan, akibatnya pemerintahan Kijen mundur ke pedalaman Jawa Tengah.

    Peninggalan Kerajaan Kalingga kerajaan maritim hindu-buddha

    Nah, itu dia Squad 3 kerajaan maritim Hindu-Buddha. Ketiganya memiliki kesamaan pada ranah sumber perekonomian. Baik Kerajaan Kutai, Tarumanegara, dan juga Kalingga, rata-rata masyarakatnya mengandalkan sumber perekonomian dari perdagangan dan pertanian. Banyak juga lho peninggalan-peninggalannya.

    Oke buat kamu yang pingin belajarnya lebih asyik dan tidak mengganggu waktu istirahat kamu, ada nih produk ruangbelajar yang bisa digunakan di mana pun dan kapanpun sesuka kamu. So, jangan lupa download aplikasinya dan berlangganan segera ya Squad.

    ruangbelajar

     

    Share this:

    Tags: konsep pelajaran, SMA, Kelas XI, Sejarah-XI

    Tulis Komentarmu

    Paling Banyak Dibaca

    Subscribe Blog Ruangguru