Menyimak Sejarah Pemilu 1955 | Sejarah Kelas 12

c

RG Squad pastinya sudah tahu dong kalau pemilihan umum pada tahun 1955 adalah yang pertama. Yup! Bener banget. Pemilihan umum pertama kali diselenggarakan pada 29 September 1955, tepatnya pada masa kabinet Burhanuddin Harahap. Nah, ngomong-ngomong soal pemilu pertama, RG Squad sekarang kita bahas yuk sejarah Pemilu 1955.

Jadi begini RG Squad, berdasarkan Undang-Undang Nomor 7 tahun 1953, pemilu tahun 1955 dilaksanakan dalam rangka memilih anggota-anggota parlemen (DPR) dan Konstituante (Lembaga yang memiliki tugas dan wewenang untuk melakukan perubahan terhadap konstitusi negara). Sistem yang digunakan pada Pemilu 1955 adalah sistem perwakilan proporsional. Berdasarkan sistem ini, wilayah RI dibagi dalam 16 daerah pemilihan walaupun pada akhirnya daerah ke-16 yaitu Irian Barat gagal melaksanakannya karena daerah tersebut masih dikuasai oleh Belanda.

proses pelaksanaan pemilu 1955

Proses pelaksanaan pemilu di tahun 1955 (sumber: oneforindonesia.com)

Kalian tahu nggak nih apa itu perwakilan proporsional? Jadi, dalam perwakilan proporsional itu, setiap daerah pemilihan akan mendapat sejumlah kursi atas dasar jumlah penduduknya, dengan ketentuan setiap daerah berhak mendapat jatah minimum 6 kursi untuk Konstituante dan 3 kursi untuk Parlemen.

sejarah pemilu 1955

Di setiap daerah pemilihan tersebut, kursi diberikan kepada partai-partai dan calon-calon anggota lainnya sesuai dengan jumlah suara yang mereka peroleh. Sisa suara digabungkan, baik antara berbagai partai di dalam suatu daerah pemilihan (kalau partai-partai bersangkutan sebelumnya telah menyatakan sepakat untuk menggabungkan sisa suara), maupun digabungkan untuk satu partai ditingkat nasional.

Pendaftaran Pemilu 1955 dilaksanakan sejak bulan Mei 1954 dan selesai pada November 1954. Untuk jumlah warga yang memenuhi syarat masuk bilik suara sebesar 43.104.464 jiwa. Berdasarkan jumlah tersebut, sebanyak 87,65% atau 37.875.229 yang menggunakan hak pilihnya kala itu. Kalian tahu kan kalau Pemilu sekarang itu kan anggota TNI dan Polri tidak boleh ikut memilih. Nah, pada Pemilu 1955, anggota TNI-APRI diperbolehkan menggunakan hak pilihnya sesuai peraturan yang berlaku pada saat itu. 

Sesuai tujuannya, Pemilu 1955 ini dibagi menjadi dua tahap, yaitu:

  1. Tahap pertama adalah Pemilu untuk memilih anggota DPR. Tahap ini diselenggarakan pada tanggal 29 September 1955, dan diikuti oleh 29 partai politik dan individu,
  2. Tahap kedua adalah Pemilu untuk memilih anggota Konstituante. Tahap ini diselenggarakan pada tanggal 15 Desember 1955.

Menurut George McTurnan Kahin, Pemilu 1955 sangat penting. Pasalnya, dengan terlaksananya Pemilu, kekuatan partai-partai politik terukur lebih cermat dan parlemen yang dihasilkan lebih bermutu.

fakta unik tentang sejarah pemilu 1955

Selain pemilihan DPR dan Konstituante, pada Pemilu 1955 ini juga diadakan untuk pemilihan DPRD. Pemilu DPRD dilaksanakan dalam dua tahap. Pertama pada Juni 1957 untuk Indonesia wilayah Barat, dan yang kedua pada Juli 1957 untuk Indonesia wilayah Timur. Oleh karena waktu pelaksanaan yang dipisah, membuat pelaksaan Pemilu pada waktu itu menjadi fokus.

Sekarang RG Squad sudah tahu kan tujuan dari diadakannya Pemilu pada tahun 1955? RG Squad juga bisa terus belajar bersama tutor berpengalaman di ruangguru digital bootcamp (rgdb)!

Daftar RGDB Sekarang!

Beri Komentar